Berita Kesehatan

Semua Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Diet Ketogenik alias Diet Keto

Penelitian menunjukkan bahwa diet ini bisa efektif dan membantu melawan penyakit yang berhubungan dengan obesitas pemicu diabetes tipe 2

Penulis: Mona Kriesdinar | Editor: Mona Kriesdinar
crossfitsanitas
Makan makanan kaya protein 

TRIBUNJOGJA.COM - Jika dibandingkan dengan tren diet rendah lemak di tahun 90-an, diet ketogenik atau kerap disingkat menjadi diet keto ini tampaknya bertentangan dengan semua logika diet. Karena alih-alih mengurangi lemak, Anda memakannya dalam jumlah besar setiap kali makan.

Penelitian menunjukkan bahwa diet ini bisa efektif dan membantu melawan penyakit yang berhubungan dengan obesitas. Namun konon, diet keto bukan untuk semua orang. Inilah yang perlu Anda ketahui.

Diet ketogenik telah ada selama hampir 100 tahun

Diet ketogenik pertama kali diperkenalkan pada 1920-an sebagai cara untuk mengobati epilepsi, gangguan kejang. 

Para profesional medis menggunakan diet ini selama dua dekade sampai obat epilepsi modern dikembangkan dan tidak disukai lagi pada tahun 1950-an. 

Itu saja untuk diet ketogenik selama lebih dari setengah abad. Kemudian, sekitar 15 tahun yang lalu, pola makan tersebut muncul kembali. Kali ini sebagai pengobatan untuk obesitas dan diabetes tipe 2.

Tetapi bahkan orang yang tidak gemuk atau menderita diabetes tipe 2 telah mengadopsi diet ketogenik di beberapa titik, termasuk selebriti seperti Halle Berry, Vaness Hudgens, dan LeBron James.

Baca juga: Cara Diet Mudah dan Cepat Langsing dalam Satu Minggu dengan Diet Military

Cara kerja diet keto

Cara kerjanya adalah Anda makan sebagian besar lemak dan sangat sedikit karbohidrat. 

Diet ketogenik tipikal terdiri dari 75% lemak, 20% protein, dan 5% karbohidrat. 

Dibandingkan dengan rata-rata pola makan orang Amerika yaitu 33% lemak, 16% protein, dan 51% karbohidrat.

Baca juga: Rahasia di Balik Diet Vegan, Selain Sehat Bisa Menghemat Pengeluaran Rp18,6 Juta Setahun

Tentang keto, makanan yang umum termasuk: 

  • Daging
  • Telur
  • Produk susu berlemak penuh
  • Sayuran berdaun hijau dan sayuran tidak bertepung
  • Alpukat
  • Minyak zaitun

Saat Anda mengikuti diet ketogenik, tubuh Anda berhenti mengandalkan karbohidrat sebagai sumber energi utama, yang mengirim tubuh Anda ke dalam ketosis. 

Baca juga: Inilah Diet Okinawa yang Dipercaya Bikin Hidup Lebih Sehat dan Panjang Umur

Ketosis adalah saat metabolisme Anda berubah untuk membakar lemak untuk energi. 

Hal ini dapat menyebabkan hilangnya lemak tubuh, yang dapat membantu mencegah atau memperbaiki kondisi medis yang berkaitan dengan obesitas seperti diabetes tipe 2.

Itu karena, pada keto, tubuh Anda mungkin juga menjadi lebih sensitif terhadap insulin, hormon yang membantu menyeimbangkan gula darah Anda. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved