Pakar Universitas Widya Mataram: PTM Katrol Ekonomi Warga, tapi Momentum PJJ Juga Harus Dijaga

Pembelajaran Tatap Muka (PTM) berdampak positif bagi perekonomian daerah karena kehadiran para mahasiswa dari dalam maupun luar kota bisa

Penulis: Ardhike Indah | Editor: Kurniatul Hidayah
TRIBUNJOGJA/Istimewa
Prof Dr Edy Suandi Hamid MEc 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Ardhike Indah

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Pembelajaran Tatap Muka (PTM) berdampak positif bagi perekonomian daerah karena kehadiran para mahasiswa dari dalam maupun luar kota bisa menggerakkan berbagai sektor ekonomi.

Namun, momentum Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) juga harus dijaga demi meningkatkan angka partisipasi kasar (APK) calon mahasiswa.

“PTM bagi daerah tertentu, seperti di Yogyakarta, akan berdampak positif untuk pemulihan ekonomi lokal,” kata Rektor Universitas Widya Mataram (UWM) Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec, Rabu (31/8/2022).

Edy menjelaskan, interaksi secara tatap muka antarpelajar dan mahasiswa tidak hanya berlangsung di lingkungan kampus. 

Baca juga: Remaja 18 Tahun Nekat Mencuri Mobil Taksi Online di Godean Sleman

Di berbagai tempat lain, mereka akan berinteraksi sekaligus belanjakan uang mereka. 

Transaksi yang mereka lakukan akan mendorong perekonomian melalui belanja barang-barang konsumsi, seperti makanan dan kebutuhan sehari-hari lainnya.

“Ketika konsumsi di masyarakat meningkat, itu akan mendorong pemulihan ekonomi ya,” jelasnya.

Sesuai indikator, langkah strategis percepatan pemulihan ekonomi melui tiga jalur, peningkatan konsumsi dalam negeri, peningkatan aktivitas dunia usaha serta menjaga stabilitasi ekonomi dan ekpansi moneter.

Kegiatan berbagai kampus di Yogyakarta yang mulai berlangsung secara normal sejak beberapa bulan belakangan, telah menunjukkan dampak positif untuk perekonomian lokal. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved