Breaking News:

PPKM Turun ke Level 3, Pemkab Sleman Masih Kaji Rencana Kegiatan Belajar Tatap Muka

PPKM Turun ke Level 3, Pemkab Sleman Masih Kaji Rencana Kegiatan Belajar Tatap Muka

Penulis: Ahmad Syarifudin | Editor: Hari Susmayanti
TRIBUNJOGJA/ Ahmad Syarifudin
Sekda Sleman Harda Kiswaya, (tengah) didampingi Kepala Dinas Pendidikan Sleman, Ery Widaryana (batik hijau) saat meninjau pelaksanaan Asesmen Standarisasi Pendidikan Daerah (ASPD) ulang untuk soal Matematika di SMPN 4 Depok, Kamis (15/4/2021) 

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Pemerintah Kabupaten Sleman masih mengkaji pembelajaran tatap muka (PTM) meskipun PPKM telah turun ke level 3.

Jika melihat aturan dalam instruksi Bupati Sleman (Inbup) terbaru, nomor 27 tahun 2021, pelaksanaan pembelajaran di satuan pendidikan boleh dilaksanakan melalui pembelajaran tatap muka terbatas dan/atau pembelajaran jarak jauh. 

Hal tersebut didasari pada keputusan bersama empat Menteri yakni Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Menteri Agama, Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) tentang panduan penyelenggaraan pembelajaran di masa pandemi covid-19.

Pembelajaran tatap muka terbatas, boleh dilaksanakan dengan kapasitas maksimal 50 persen. 

"Kecuali untuk SDLB, MILB, SMPLB, dan MALB maksimal 62 persen sampai dengan 100 persen, dengan menjaga jarak minimal 1,5 meter dan maksimal 5 peserta didik per-kelas," tulis Inbup yang ditanda tangani, Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo itu. 

Adapun untuk Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), belajar tatap muka terbatas maksimal 33 persen dan mengedepankan prokes ketat. Jaga jarak 1,5 meter dan maksimal 5 siswa per kelas. 

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sleman, Ery Widaryana mengaku sangat berhati-hati dan tidak mau gegabah mengenai pembelajaran tatap muka terbatas.

Baca juga: Dimulai Minggu Depan, Simulasi Pembelajaran Tatap Muka di Kota Yogyakarta Bergulir Bertahap

Baca juga: Poltekkes Yogyakarta Gelar Pembelajaran Blended untuk Kegiatan Pratikum

Hingga kini belum memutuskan kapan akan dimulai, meskipun inbup di PPKM level 3 telah dibolehkan. Menurut dia, sekarang masih dalam proses kajian. 

"Masih dikaji. Kami nunggu kebijakan Gubernur juga. Semua harus hati-hati," katanya, Sabtu (11/9/2021). 

Ery mengatakan, saat ini pihaknya masih melakukan persiapan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved