Kisah Warga Gunungkidul yang Relakan Rumahnya Dijadikan Tempat Isolasi Bagi Pemudik, "Kulo Ikhlas"

Ngadiyem merelakan rumahnya yang ada di Budur RT5, Giriharjo, Panggang, Gunungkidul, sebagai tempat isolasi.

Editor: Muhammad Fatoni
Dokumentasi Pemuda Panggang
Ngadiyem (baju biru) dan Wakil Bupati Gunungkidul Immawan Wahyudi (baju putih) Saat Mengunjungi Ngadiyem di Kecamatan Panggang, Gunungkidul Selasa (6/5/2020) 

TRIBUNJOGJA.COM, GUNUNGKIDUL - Seorang warga Panggang, Gunungkidul, merelakan rumahnya untuk dijadikan tempat isolasi bagi para pemudik.

Prihatin dengan kondisi yang ada sekarang, menjadi alasan Ngadiyem, merelakan rumahnya yang ada di  Budur RT5, Giriharjo, Panggang, Gunungkidul, sebagai tempat isolasi.

Ia pun tak meminta biaya listrik maupun biaya lainnya terkait penggunaan rumahnya sebagai tempat isolasi.

Rumah Ngadiyem direlakan sebagai tempat isolasi bagi pemudik maupun Orang Dalam Pemantauan (ODP).

"Kulo ikhlas, bagi pemudik kulo sumanggakaken (saya iklas, bagi pemudik saya persilakan)," kata Ngadiyem kepada Wakil Bupati Gunungkidul, Immawan Wahyudi, Selasa (6/5/2020).

Dua Hari Dicari, Korban Hanyut di Sungai Progo Akhirnya Ditemukan

UPDATE Virus Corona Global 7 Mei 2020, Daftar 20 Negara dengan Angka Kasus Tertinggi di Dunia

Rumah yang disumbangkan ini sebenarnya setiap hari ditinggali, namun dirinya masih memiliki rumah lainnya untuk ditinggali bersama keluarga.

Alasannya dirinya merelakan rumahnya ini karena merasa prihatin dengan kondisi saat ini, banyak pemudik yang datang.

Di rumah yang digunakan isolasi ini ada dua kamar tidur, satu ruang tamu, dan kamar mandi.

Untuk kasur dan peralatan tidur sudah ada, dan jika memerlukan tambahan alas tidur pun dirinya berjanji akan menyediakan.

"Semua gratis, listrik dan air juga ada tinggal pakai saja. Saya iklas semuanya," ucap Ngadiyem.

Salah seorang tokoh pemuda Kecamatan Panggang, Rino Caroko, mengaku mendukung langkah Ngadiyem, dan bersama masyarakat lainnya akan berupaya membantu jika nantinya rumah itu digunakan sebagai lokasi isolasi bagi pemudik.

"Kami mendukung, dan berupaya saling membantu," ucap Rino.

Sebuah kendaraan plat luar DIY yang diberhentikan petugas di Pospam Hargodumilah, Patuk, Gunungkidul beberapa waktu lalu
Sebuah kendaraan plat luar DIY yang diberhentikan petugas di Pospam Hargodumilah, Patuk, Gunungkidul beberapa waktu lalu (TRIBUNJOGJA.COM / Alexander Ermando)

Jadi Inspirasi 

Wakil Bupati Gunungkidul, Immawan Wahyudi, mengatakan pihaknya mengapresiasi keiklasan Ngadiyem, tidak sebatas merelakan rumahnya, tetapi keberaniannya menyediakan tempat tinggal bagi ODP ataupun rapid test reaktif.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved