Hasil Penelitian

Waspada Hipertensi: Jangan Sepelekan Rutinitas Tidur Teratur, Kesehatan Jantung Anda Taruhannya

Bagaimana kondisi kesehatan yang muncul kemudian, terutama kesehatan jantung. Menyepelekan rutinitas tidur teratur memicu masalah kesehatan jantung

Penulis: Yoseph Hary W | Editor: Yoseph Hary W
Forbes
Ilustrasi tidur 

TRIBUNJOGJA.COM - Hasil penelitian menunjukkan pentingnya rutinitas tidur teratur. Pasalnya, waktu dan durasi tidur yang tidak teratur berkaitan dengan peningkatan risiko hipertensi

Sebuah penelitian yang mengaitkan antara keteraturan tidur dan pemantauan tekanan darah menunjukkan bagaimana kondisi kesehatan yang muncul kemudian, terutama kesehatan jantung. 

Dengan fakta tersebut, menyepelekan rutinitas tidur teratur bisa memicu masalah kesehatan jantung sebagai taruhannya. 

ilustrasi gangguan tidur
ilustrasi gangguan tidur (ndnr.com)

Baca juga: Hasil Penelitian Para Ilmuwan: Ternyata, Gangguan Tidur Berpotensi Picu Hipertensi hingga 15 Persen

Oleh karenanya, penelitian tentang hubungan tidur teratur dan hipertensi ini lebih kurang menunjukkan betapa pentingnya waktu dan durasi tidur yang cukup. 

"Pendekatan baru untuk pemantauan malam non-invasif tentang durasi dan waktu tidur di rumah-rumah penduduk selama periode rata-rata enam bulan masing-masing dikombinasikan dengan pemantauan tekanan darah secara teratur telah menunjukkan kepada kita betapa pentingnya memiliki rutinitas tidur yang teratur dan tidur yang cukup untuk kesehatan Anda, dalam hal ini kesehatan jantung Anda," kata penulis utama Hannah Scott, yang memiliki gelar doktor dalam kesehatan tidur.

Ia juga merupakan rekan penelitian kesehatan tidur di Adelaide Institute for Sleep Health (AISH), Flinders University.

"Data baru ini menjelaskan manfaat restoratif dari tidur dan meningkatkan potensi kekhawatiran bagi sebagian besar pekerja shift dalam masyarakat modern 24 jam kita."

Berdasarkan studi lebih dari dua juta malam tidur dan data tekanan darah tersebut ditemukan bahwa ketidakteraturan dalam waktu dan durasi tidur dikaitkan dengan peningkatan risiko hipertensi.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketidakteraturan durasi tidur yang tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko hipertensi 9 persen hingga 15 persen

Selanjutnya, peningkatan ketidakteraturan titik tengah tidur selama 38 menit dikaitkan dengan peningkatan risiko sebesar 11 persen.

Peningkatan ketidakteraturan waktu onset tidur selama 31 menit dikaitkan dengan peningkatan risiko hipertensi sebesar 29 persen.

Penelitian itu menganalisis data yang dikumpulkan selama sembilan bulan dari 12.300 peserta yang berusia antara 18 dan 90 tahun.

Metrik dicatat dengan perangkat tidur di bawah kasur dan monitor tekanan darah portabel.

Keteraturan durasi tidur dinilai sebagai standar deviasi melalui total waktu tidur yang dinilai perangkat.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved