Breaking News:

Marak Kasus Kekerasan yang Dilakukan Polisi, Kapolri Langsung Terbitkan Telegram, Ini Isinya

Marak Kasus Kekerasan yang Dilakukan Polisi, Kapolri Langsung Terbitkan Telegram, Ini Isinya

Penulis: Hari Susmayanti | Editor: Hari Susmayanti
Dok. DivHumas Polri
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo 

TRIBUNJOGJA.COM, JAKARTA – Kasus kekerasan yang dilakukan oleh oknum anggota polisi beberapa waktu terakhir mendapatkan perhatian serius dari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Orang nomor satu di lingkungan Polri tersebut tak ingin kasus-kasus kekerasan yang dilakukan oleh oknum anggota kepolisian tidak terulang lagi di waktu yang akan mendatang.

Untuk bentuk keseriusan untuk mencegah kekerasan oleh anggota polisi, Kapolri Jenderal Listyo Sigit menerbitan telegram yang ditujukan kepada seluruh Kapolda di Indonesia.

Telegram yang ditujukan kepada para Kapolda itu bernomor ST/2162/X/HUK.2.8./2021 ini ditandatangani Kepala Divisi Propam Polri, Ferdy Sambo atas nama Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Senin (18/10/2021). 

“Benar,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono dikutip Tribunjogja.com dari Kompas.com.

Adapun, surat ini terbit seiring masih adanya kasus kekerasan berlebihan dari anggota Polri kepada masyarakat.

Pertama, kasus di Polsek Percut Sei Tuan Polrestabes Medan Polda Sumatera Utara yang dinilai tidak profesional dan proporsional dalam penanganan kasus penganiayaan.

Kedua, adanya kasus anggota Polresta Tangerang Polda Banten membanting mahasiswa yang melakukan unjuk rasa pada 13 Oktober 2021.

Baca juga: VIRAL Anggota Polisi Banting Mahasiswa di Tangerang, Kapolres Beri Penjelasan dan Janji Tindak Tegas

Baca juga: Respon Kapolresta Soal Video Viral Polisi Piting dan Banting Mahasiswa Saat Unjukrasa di Tangerang

Ketiga, terjadinya kasus anggota Satlantas Polresta Deli Serdang Polda Sumatera Utara melakukan penganiayaan terhadap pengendara pesepda motor pada 13 Oktober 2021.

Salah satu poin meminta Kapolda melakukan penegakan hukum secara tegas dan keras kepada anggota Polri yang melakukan kekerasan ke masyarakat.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved