Breaking News:

Penjelasan Tentang Varian Baru Virus Corona C.1.2 yang Disebut Lebih Bahaya Ketimbang Delta

Dalam situs itu disebut bahwa varian C.1.2 pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan pada Mei 2021

Penulis: Tribun Jogja | Editor: Rina Eviana
Shutterstock
Ilustrasi 

Tribunjogja.com - Selain varian MU, kini Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO dalam situs resminya menyebut sedang memantau sejumlah varian baru virus corona, yang salah satunya adalah C.1.2.

Dalam situs itu disebut bahwa varian C.1.2 pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan pada Mei 2021. Sejak itu, varian tersebut terdeteksi di tujuh negara lainnya yaitu Republik Demokratik Kongo, Mauritius, China, Inggris, Selandia Baru, Portugal, dan Swiss.

Dari sejak itu, varian ini juga telah menarik banyak perhatian para ilmuwan. Hal ini menurut seorang ahli virus dan dosen di bidang imunologi dan penyakit menular di Central Clinical School University of Sydney, Dr Megan Steain, karena C.1.2 mengandung mutasi yang terdapat dalam varian variant of concern (VOC) atau variant of interest (VOI).

Yang termasuk dalam kategori VOC adalah varian Delta, Alpha, Beta, dan Gamma. Sedangkan yang termasuk pada kelompok VOI adalah varian Mu, Eta, Iota, Kappa, dan Lambda.

“Ini mengandung beberapa mutasi kunci yang kita lihat di varian lain yang telah menjadi varian yang menarik (VOI) atau perhatian (VOC),” kata Steain seperti dilansir The Guardian.

Mesk begitu, varian C.1.2 belum memenuhi kriteria WHO sebagai VOC atau VOI. Tetapi, para ilmuwan dari National Institute for Communicable Diseases (NICD) dan rekan mereka dari KwaZulu Natal Innovation and Sequencing Platform (KRISP) di Afrika Selatan menyebut C.1.2 berpotensi menjadi VOI.

Menurut WHO, VOI adalah varian virus SARS-CoV-2 yang memiliki kemampuan genetik yang dapat memengaruhi karakteristik virus.

Maksudnya memengaruhi karakteristik virus antara lain dapat memengaruhi tingkat keparahan penyakit, pelepasan kekebalan, penularan, hingga kemampuan menghindari diagnostik maupun pengobatan.

Baca juga: Inilah Tiga Varian Baru Virus Corona yang Diwaspadai Pemerintah Indonesia

Dalam studi yang belum ditinjau sejawat dan telah diunggah di repositori pra-cetak MedRxiv pada 24 Agustus 2021, para ahli mencatat, jumlah urutan C.1.2 yang tersedia mungkin kurang mewakili penyebaran dan frekuensi varian di Afrika Selatan, serta di seluruh dunia.

Namun, ahli menemukan apa yang digambarkan sebagai peningkatan konsisten dalam jumlah genom varian baru ini setiap bulan di negara Afrika. Pada Mei 2021 ditemukan 0,2 persen genom yang diurutkan. Kemudian pada bulan Juni pengurutan genom C.1.2 meningkat menjadi 1,6 persen dan pada bulan Juli menjadi 2 persen.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved