Breaking News:

Tak Mampu Bertahan di Tengah Badai Pandemi, Ini Alasan Pengusaha di Malioboro Menjual Tokonya

Para pengusaha sekaligus pemilik toko di kawasan Jalan Malioboro sudah tidak sanggup bertahan untuk menyelamatkan bisnisnya di tengah badai

Penulis: Miftahul Huda | Editor: Kurniatul Hidayah
TRIBUNJOGJA/ Miftahul Huda
Salah satu toko di Jalan Malioboro dipasangi spanduk untuk dijual, Minggu (25/7/2021) 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Para pengusaha sekaligus pemilik toko di kawasan Jalan Malioboro sudah tidak sanggup bertahan untuk menyelamatkan bisnisnya di tengah badai pandemi Covid-19.

Sebagian dari mereka menjual tempat usahanya karena selama pandemi berlangsung pemasukan pengusaha pertokoan itu berkurang drastis

Puncaknya, kondisi sulit itu dirasakan setelah kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat dan PPKM Level 4.

Pantauan di lapangan, kawasan Jalan Malioboro beberapa pekan terakhir nyaris lumpuh total karena minim aktivitas transaksi ekonomi.

Akhir pekan yang biasanya menjadi puncak keramaian di kawasan tersebut, pada Minggu (25/7/2021) sore ini keriuhan wisatawan itu seolah ditanggalkan oleh pemiliknya.

Papan penanda jalan Malioboro yang setiap saat diburu para wisatawan menjadi saksi bisu betapa pandemi Covid-19 mematikan aktivitas ekonomi di kawasan wisata belanja tersebut.

Baca juga: Penerapan PPKM Level 4, Polres Magelang Bersama TNI Gelar Operasi Yustisi Simpatik

Di sudut lain, sebuah toko yang cukup besar terpampang spanduk besar bertuliskan 'Dijual Cepat Murah'.

Salah satu pemilik toko yang berhasil diwawancara Tribun Jogja, Nan Kumar (59) mengatakan, pergerakan ekonomi di kawasan Jalan Malioboro sangat parah.

Selama tiga minggu yang lalu atau tepatnya penerapan PPKM Darurat dan hingga saat ini masuk hari terakhir PPKM Level 4 menjadi krisis paling kronis selama ia berjualan di pertokoan ring satu Kota Yogyakarta itu.

"Kondisinya parahnya luar biasa. Kami pegawai banyak, pegawai kasihan, sementara mau dikasih gaji juga kami tidak ada pemasukan. Kena PPKM ini gak boleh jualan," katanya, kepada Tribun Jogja, Minggu (25/7/2021)

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved