Breaking News:

Terungkap Alur Penjualan Senjata Api Ilegal ke KKB Papua, Oknum TNI dan Polisi Diduga Ikut Terlibat

Oknum TNI Praka MS, anggota Polres Kota Pulau Ambon dan Pulau-pulau Lease, diduga terlibat dalam memasok senjata ke KKB Papua

Dok Polda Papua
Barang bukti senjata api yang digunakan KKB Papua. 

TRIBUNJOGJA.COM - Sejumlah senjata api yang digunakan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Papua diketahui merupakan senjata api ilegal.

Hal tersebut berdasarkan dari temuan TNI dan Polisi yang berhasil mengungkap bahwa senjata yang digunakan kelompok separatis tersebut berasal dari selundupan atau penjualan secara ilegal.

Selain itu, alur penjualan senjata api ilegal ke KKB Papua tersebut diduga juga melibatkan oknum anggota TNI Praka MS dan 2 oknum polisi Bripka ZP serta Bripka RA ke KKB Papua.

Oknum TNI Praka MS, anggota Polres Kota Pulau Ambon dan Pulau-pulau Lease, diduga terlibat dalam memasok senjata ke kelompok separatis bersenjata tersebut.

Baca juga: Buntut Serangan KKB Papua ke Bandara Aminggaru, Maskapai Putuskan Hentikan Penerbangan

Baca juga: Baku Tembak TNI vs KKB di Intan Jaya Papua, Anggota Satgas Raider TNI Gugur Tertembak di Perut

Peran mereka berbeda, oknum TNI Praka MS yang bertugas di Batalyon 733/Masariku Ambon berperan menjual 600 amunisi ke KKB Papua.

Sedangkan Bripka ZP dan RA memasok senjata jenis revolver dan senjata rakitan laras panjang.

Kini, ketiga oknum tersebut ditangkap oleh kesatuan masing-masing. 

Praka MS diperiksa oleh penyidik POM Kodam XVI/Pattimura, sedangkan Bripka ZP dan Bripka RA diperiksa Propam Polda Maluku.

Lantas bagaimana alur penjualan senjata dan amunisi para oknum aparat keamanan tersebut kepada KKB Papua?

Dikutip dari Kompas.id artikel berjudul "Dua Senjata dan 600 Amunisi Terkirim dari Ambon ke Papua, Polisi dan Tentara Diduga Terlibat" terungkap alur penjualan senjata dan amunisi tersebut.

Halaman
1234
Editor: Muhammad Fatoni
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved