Breaking News:

Berita Kesehatan

11 Herbal Pengendali Kadar Gula dalam Darah

Sejumlah herbal telah terbukti secara klinis mampu membantu dalam mengendalikan kadar gula dalam darah

Wikimedia Common
Bauhinia forficata 

TRIBUNJOGJA.COM - Sejumlah studi klinis telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir yang menunjukkan hubungan potensial antara terapi herbal dan peningkatan kendali glukosa darah.

Ini membuat adanya peningkatan pada penderita diabetes yang menggunakan bahan-bahan yang lebih 'alami' ini untuk membantu mengelola kondisi mereka.

Apa saja herbal yang bisa digunakan untuk pengobatan diabetes?

Terapi nabati yang telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian memiliki sifat anti-diabetes meliputi:

  • Lidah buaya
  • Ekstrak bilberry
  • Melon pahit
  • Kayu manis
  • Fenugreek
  • Jahe
  • Okra

Sementara terapi semacam itu biasa digunakan dalam pengobatan ayurveda dan oriental untuk mengobati kondisi serius seperti diabetes, banyak pakar kesehatan di barat tetap skeptis tentang manfaat medis yang dilaporkan.

Faktanya, karena herbal, vitamin, dan suplemen tertentu dapat berinteraksi dengan obat diabetes (termasuk insulin) dan meningkatkan efek hipoglikemiknya, sering dikatakan bahwa penggunaan terapi alami dapat mengurangi gula darah ke tingkat yang sangat rendah dan meningkatkan risiko komplikasi diabetes lainnya.

Baca juga: Gymnema, Herbal yang Dijuluki Si Penghancur Gula Karena Ampuh Turunkan Gula Darah

Apa pun alasan yang Anda maksud untuk menggunakan ramuan khusus ini, Anda harus selalu mendiskusikan rencana Anda dengan dokter dan tim perawatan kesehatan diabetes Anda terlebih dahulu untuk memastikan mereka aman untuk kondisi Anda dan menentukan dosis yang sesuai.

Terapi Herbal Lebih Lanjut

Tumbuhan dan turunan tumbuhan yang tercantum di bawah ini telah digunakan secara tradisional oleh penduduk asli dalam pengobatan diabetes, di daerah tempat mereka tumbuh. Tapi banyak di antaranya yang menggunakannya dengan basis pengetahuan yang tidak memadai.

1. Allium

Bawang putih
Bawang putih (TRIBUNJOGJA.COM / Alexander Ermando)

Allium sativum lebih dikenal sebagai bawang putih, dan dianggap menawarkan sifat antioksidan dan efek peredaran darah mikro. 

Halaman
1234
Penulis: Mona Kriesdinar
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved