Breaking News:

BPPTKG : Aktivitas Terus Meningkat, Penggembungan Tubuh Gunung Merapi Capai 21 Sentimeter per Hari

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) melaporkan pada Jumat (1/1/2021) pukul 00.00-24.00 WIB

Penulis: Maruti Asmaul Husna | Editor: Kurniatul Hidayah
twitter BPPTKG
Kondisi Gunung Merapi pada Jumat (1/1/2021) yang terpantau dari PGM Selo. 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Maruti Asmaul Husna

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) melaporkan pada Jumat (1/1/2021) pukul 00.00-24.00 WIB Gunung Merapi mengalami deformasi atau penggembungan permukaan tubuh sebesar 21 cm/hari (rata-rata 3 hari).

Angka ini meningkat dibanding sehari sebelumnya yang hanya sebesar 18 cm/hari dan beberapa minggu terakhir, sekitar 9-14 cm/hari.

"Laju rata-rata deformasi melalui pemantauan electronic distance measurement (EDM) Babadan sebesar 21 cm/hari (dalam 3 hari)," ujar Kepala BPPTKG, Hanik Humaida melalui laporan resminya, Sabtu (2/1/2021). 

Baca juga: Walhi DIY : Perlu Segera Kebijakan Pembatasan Penggunaan Kantung Plastik di Yogya

Baca juga: Tujuh Kapanewon di Sleman Masih Jadi Zona Merah Penularan Covid-19, Berikut Daftarnya

Sementara itu, kegempaan Gunung Merapi yang terjadi dalam periode Jumat kemarin di antaranya 108 gempa guguran, 1 gempa low frequency, 378 gempa hybrid/fase banyak, 126 gempa vulkanik dangkal, dan 115 gempa hembusan. 

"Terdengar suara guguran sebanyak 15 kali dari pos pengamatan Gunung Merapi (PGM) Babadan dengan intensitas sedang hingga keras.Teramati 1 kali guguran dari Babadan dengan jarak luncur 1,5 km ke arah Kali Lamat pada pukul 15.56 WIB," tambah Hanik. 

Dilaporkan pula asap berwarna putih, intensitas sedang hingga tebal dengan ketinggian 450 m di atas puncak. 

Baca juga: Shalat Dhuha Punya Banyak Manfaat Kesehatan, Mulai dari Menangkal Stress hingga Diabetes

Baca juga: Telkomsel Lakukan Optimalisasi Tambahan Frekuensi 2,3 GHz Sesuai Arahan Kemkominfo RI

Sebelumnya, Hanik mengungkapkan, meningkatnya deformasi dan seismisitas menandakan adanya aktivitas magma di dalam tubuh Gunung Merapi, yang semakin menuju ke permukaan.

Hanik menambahkan, sampai saat ini probabilitas erupsi Gunung Merapi masih tinggi berdasarkan tingginya data seismik dan deformasi yang ada serta morfologi yang ada di puncak.

Hingga kini, status aktivitas Gunung Merapi masih ditetapkan dalam tingkat siaga (level III).

"Potensi bahaya saat ini masih sama yakni berupa guguran lava, lontaran material vulkanik bila terjadi letusan eksplosif, dan awan panas sejauh maksimal 5 km," tandasnya. (uti)

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved