Bantul

Ketika Desa Merangkul Mereka yang Terlantar

Untuk kebutuhan dasar, seperti makan dan alat-alat sekolah anak-anak, sementara akan dicukupkan sampai situasi memungkinkan.

Shutterstock via kompas.com
Ilustrasi virus corona 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Setelah tiga tahun pergi meninggalkan kampung halaman di Desa Panggungharjo, Wiji Riyanti bersama suami dan dua anaknya, memilih bertahan hidup mandiri.

Awalnya, kehidupan berjalan normal, mereka sempat mengontrak sebuah rumah di wilayah Pajangan Bantul.

Namun seiring pandemi Corona Virus Disease (COVID-19) mulai merebak, keluarga kecil itu kehilangan sumber penghidupan.

Mereka tak mampu membayar sewa rumah.

Jangankan tempat tinggal, sekadar untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari saja, kesulitan.

Ditengah situasi yang serba pelik, mereka tidak punya banyak pilihan.

Kecuali memberanikan diri untuk meminta izin, agar diperbolehkan menetap dan tinggal dirumah produksi kerajinan milik sang Juragan--tempat asalnya bekerja.

Letaknya diatas bukit.

Kisah Relawan Medis COVID-19, Semula Gentar, Kini Pantang Mundur Layani Pasien dengan Layanan Khusus

Hari terus berganti.

Situasi semakin sulit setelah dua bulan, keluarga ini terputus dari sumber penghasilan.

Halaman
12
Penulis: Ahmad Syarifudin
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved