Kota Yogya

Tangani Klitih, Pemkot Yogya Bakal Bentuk Satgas

Persoalan klitih yang merebak belakangan di berbagai wilayah Yogyakarta menjadi perhatian semua kalangan.

Tangani Klitih, Pemkot Yogya Bakal Bentuk Satgas
TRIBUNJOGJA.COM / Suluh Pamungkas
Berita Kota Yogya 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Persoalan klitih yang merebak belakangan di berbagai wilayah Yogyakarta menjadi perhatian semua kalangan.

Kantor Kesatuan Bangsa Kota Yogyakarta melaporkan sedikitnya terdapat 18 kali insiden klitih pada 2018 dan 16 peristiwa pada 2019 lalu.

Meski menurun, namun keseriusan dan juga perhatian terhadap fenomena itu mesti disikapi secara serius.

Walikota Yogyakarta, Haryadi Suyuti mengatakan, maraknya kejadian klitih di wilayah setempat ikut mendapat perhatian dari berbagai daerah.

Bahkan, saking maraknya peristiwa itu ikut pula menambah predikat Yogyakarta sebagai kota klitih.

Temui Sri Sultan, Puan Maharani Soroti Maraknya Klitih di Yogyakarta

Haryadi menyebut, klitih telah mengalami pergeseran makna di masa sekarang.

Disebutnya, sebelum era milenium klitih dimaknai sebagai kata yang menggambarkan aktivitas bermain.

Namun, saat ini klitih berubah menjadi fenomena sosial yang mengkhawatirkan.

"Jujur saya jengkel dengan keberadaan klitih. Umumnya kejadian kriminal kan ada latar belakang dan hubungan, tapi ini tidak. Tiba-tiba saja muncul dan tidak tahu maksud dan tujuannya. Ini tentu bukan kenakalan tapi sudah digolongkan dalam kejahatan," ucap Haryadi dalam FGD yang digelar Kantor Kesbang Kota Yogyakarta, Kamis (23/1/2020).

Maka itu, pihaknya bersama sejumlah intansi dan perangkat daerah diklaim tengah berusaha untuk mengurai persoalan klitih hingga menemukan formula yang tepat dalam penanganannya.

5 Tahap Mudah Tutorial Skincare Morning Routine, Jaga Kulit Wajah Agar Sehat Sedari Pagi

Halaman
12
Penulis: Yosef Leon Pinsker
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved