Bantul

Pemkab Bantul Diminta Sediakan Layanan Terapi Autis

Pelayanan bagi anak berkebutuhan khusus (ABK) autis di Bantul masih dirasa kurang sejauh ini.

Pemkab Bantul Diminta Sediakan Layanan Terapi Autis
TRIBUNJOGJA.COM / Amalia Nurul
Irvana berharap pemkab sediakan pusat layanan autis seperti di Kulonprogo agar ia dan orangtua ABK autis lainnya tak perlu jauh-jauh ke Kulonprogo untuk terapi. Foto diambil pada Selasa (6/8/2019). 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Pelayanan bagi anak berkebutuhan khusus (ABK) autis di Bantul masih dirasa kurang sejauh ini.

Pusat pelayanan autis di Daerah Istimewa Yogyakarta saat ini masih terpusat di Kulonprogo.

Kondisi ini menyulitkan bagi Irvana Nesti, penyandang disabilitas sekaligus orangtua ABK autis yang tinggal di Bantul.

Seminggu dua kali ia dan suaminya yang juga penyandang disabilitas harus menempuh jarak yang jauh untuk mengantar anaknya terapi.

Palette: Tips Merawat Wajah Saat Musim Panas

Ia rela menempuh jarak yang jauh karena pelayanan di Pusat Layanan Autis tak dipungut biaya.

"Biasanya di pusat layanan autis di Kulonprogo. Di sana lebih panjang jamnya, per terapi satu jam. Sementara kalau di rumah sakit cuma setengah jam," ungkap warga Trirenggo, Bantul ini pada Tribunjogja.com.

Menurutnya durasi terapi yang lebih lama dibutuhkan karena ABK autis perlu terapi yang teratur agar bisa mengendalikan tempramen dan hiperaktif si anak.

"Autis itu butuh terapi tidak boleh putus supaya menekan agresif dan temperamennya," katanya.

Ia berharap di Bantul pemerintah memberi layanan dan fasilitas untuk terapi.

Sejauh ini ia juga mengalami kendala jika hendak mengurus terapi menggunakan BPJS.

Dukung Orangtua dan Keluarga Autis

Halaman
12
Penulis: amg
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved