Masih Ramai di Twitter, Ini Beda Penjelasan Jokowi dan Prabowo Soal Unicorn

Setelah Jokowi mengangguk, Prabowo menjelaskan tentang beberapa hal yang akan dilakukannya.

Masih Ramai di Twitter, Ini Beda Penjelasan Jokowi dan Prabowo Soal Unicorn
AKBAR NUGROHO GUMAY
Capres nomor urut 01 Joko Widodo (kiri) berjabat tangan dengan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto (kanan) disaksikan Ketua KPU Arief Budiman (tengah) saat debat capres 2019 putaran kedua di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019). Debat kedua yang hanya diikuti capres tanpa wapresnya itu mengangkat tema energi dan pangan, sumber daya alam dan lingkungan hidup, serta infrastruktur. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/aww. 

Prabowo yang masih memiliki kesempatan untuk menanggapi mengungkapkan kekhawatirannya jika uang Indonesia lari ke luar negeri.

"Memang saya mendukung semua upaya untuk kita mengejar dan mengambil posisi tetapi hal-hal mendasar pak Jokowi ya saya lihat. Hal-hal mendasar dalam perekonomian Indonesia adalah bahwa terjadi suatu disparitas. Suatu segelintir orang kurang dari 1 persen menguasai lebih dari setengah kekayaan kita. Jadi kalau ada unicorn-unicorn ada teknologi hebat saya khawatir ini akan mempercepat nilai tambah dan uang-uang kita lari ke luar negeri. Ini yang saya khawatir," ungkap Prabowo.

Baca: Serikat Petani Kelapa Sawit Kritik Perluasan Plasma Prabowo dan Tanggapi Program B100 Jokowi

Saat ada sejumlah penonton yang tertawa, Prabowo menegaskan bahwa ini adalah masalah bangsa.

"Silakan Anda ketawa. Ya tapi ini masalah bangsa. Kekayaan Indonesia tidak tinggal di Indonesia. Menteri Bapak sendiri mengatakan bahwa ada 11.400 triliun uang Indonesia ada di luar negeri. Di seluruh bank di Indonesia uangnya hanya 5.465 triliun. Berarti lebih banyak uang kita di luar daripada di Indonesia.

"Nah kalau kita tidak hati-hati dengan antusiasme untuk internet e-commerce, e-ini, e-itu, saya khawatir ini juga bisa mempercepat arus larinya uang ke luar negeri. Ini bukan saya pesimistis. Ini saya ingin menggugah kesadaran sistem sekarang ini memungkinkan uang kita mengalir ke luar negeri itu saja," jelas mantan Danjen Kopassus ini.

Baca: Jokowi Dituding Pakai Earphone, TKN: Begitulah Buzzer, Capresnya Kalah Debat Maka Sebar Hoaks

Untuk informasi, 4 unicorn yang saat ini ada di Indonesia adalah Go-Jek, Tokopedia, Traveloka, dan Bukalapak.

Menurut laporan Kompas.com pada 12 Februari 2018, Go-jek mendapat kucuran dana dari Google sebesar 1,2 miliar dollar AS.

Ini menjadikan valuasi Go-Jek saat ini ditaksir mencapai 4 miliar dolar AS atau lebih dari Rp 53 triliun.

PT Tokopedia mendapat suntikan 1,1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 14,7 triliun dari Alibaba Group pada Agustus 2017.

Sebelumnya pada tahun 2014, start-up ini juga menerima pendanaan dari Softbank Japan dan Sequoia Capital senilai 100 juta dollar AS atau Rp 1,3 triliun.

Halaman
1234
Penulis: say
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved