Perang Rusia Ukraina

Nikolay Patrushev : AS Ingin Hancurkan Rusia

Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Nikolay Patrushev menyatakan AS ingin menghancurkan Rusia menggunakan Ukraina sebagai alatnya.

Penulis: Krisna Sumarga | Editor: Krisna Sumarga
Alexander NEMENOV / AFP
Polisi berjaga di Lapangan Merah menjelang protes terhadap operasi Rusia ke Ukraina di Moskow tengah pada 24 Februari 2022. Perang Ukraina menunjukkan babak baru perang proksi atau hibrida saat AS dan NATO menggunakan Ukraina untuk melemahkan Rusia. 

TRIBUNJOGJA.COM, MOSKOW – Sekretaris Dewan Keamanan Nasional Rusia, Nikolay Patrushev, menyatakan AS ingin menghancurkan Rusia menggunakan Ukraina guna mencapai tujuannya.

Washington yang berulang menyatakan Rusia sebagai sumber ketidakstabilan, mendorong aliansi anti-Rusia, membangun kekuatan militer, mengerahkan pasukan NATO di perbatasan Rusia.

“Rezim boneka Kiev, yang mengambil alih kekuasaan melalui kudeta yang didukung oleh (AS dan sekutu terdekatnya), digunakan sebagai pendobrak melawan Rusia,” kata Patrushev.

Pernyataan Patrushev itu dikutip kantor berita TASS dan Russia Today, Rabu (23/11/2022). “Tujuan AS adalah untuk melemahkan, memecah belah, dan pada akhirnya menghancurkan bangsa kita,” imbuhnya.

Baca juga: Dmitri Medvedev : Jerman Sudah Bertindak Memusuhi Rusia

Baca juga: Vladimir Putin : AS dan Sekutu Ancam Nilai-nilai dan Tradisi Rusia

Baca juga: Vladimir Putin: Barat Ingin Pertahankan Hegemoni dan Tatanan Neo-Kolonial

Pejabat itu mengklaim Washington tidak akan berhenti mencapai tujuan egois yang ditujukan demi supremasi global.

Mereka akan terus mendorong dunia menuju perang global melalui kebijakan yang mengadu domba negara-negara lain satu sama lain.

Patrushev membuat pernyataan selama pertemuan tentang keamanan domestik Rusia, yang dia pimpin di kota Bryansk.

Dia menyerukan kemungkinan penyimpangan keamanan di lokasi strategis untuk diperbaiki, dan mengatakan penyabot Ukraina meningkatkan ancaman bagi Rusia dan rakyatnya.

“Upaya untuk menyusup ke wilayah Rusia oleh anggota struktur radikal dan ekstremis, yang berusaha melakukan kegiatan sabotase dan serangan teroris, telah meningkat secara signifikan,” katanya.

Situs transportasi dan energi menurutnya sangat menarik bagi komplotan itu. Patrushev menambahkan lembaga penegak hukum Rusia telah menggagalkan 28 kejahatan terorisme dan upaya sabotase.

Biara Ortodoks Ukraina Digerebek

Upaya melemahkan Rusia juga terus dilakukan di Ukraina. Dinas keamanan Ukraina menggerebek sebuah biara bersejarah di Kiev dalam operasi yang dikatakan bertujuan menghentikan agen Rusia.

Kiev menuduh agen rahasia Rusia menggunakan situs itu untuk persiapan sabotase, aktifitas intelijen atau penyelundupan senjata.

Biara Kristen Kiev Pechersk Lavra dibangun pada abad ke-11 dan merupakan pusat Gereja Ortodoks Ukraina (UOC).

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved