Disokong Rusia Iran Sukses Orbitkan Satelit Baru dari Baikonur Kazakhstan

Iran mengorbitkan satelit baru Khayyam menggunakan roket Soyuz 2 dari stasiun Baikonur Kazakhstan, Selasa (9/8/2022).

Penulis: Krisna Sumarga | Editor: Krisna Sumarga
Fars News Agency
ROKET Soyuz-2 membawa satelit Khayyam buatan Iran ke orbt di luar angkasa, Selasa (9/8/2022). Satelt baru ini memperkuat kemampuan Iran melakukan penginderaan jarak jauh. 

TRIBUNJOGJA.COM, TEHERAN – Iran sukses mengorbitkan satelit  baru, Khayyam, menggunakan roket Soyuz-2.1b Rusia dari kosmodrom Baikonur Kazakhstan, Selasa (9/8/2022) waktu setempat,.

Kantor berita Fars Iran (Fars News Agency) menyebutkan, peluncuran ini menandai kerja sama kedirgantaraan strategis antara Teheran (Iran) dan Moskow (Rusia).

Roket pembawa Soyuz-2.1b mengantarkan satelit penginderaan jauh Iran ke orbit di bawah kendali Teheran.

Baca juga: Penasihat Ali Khamenei : Iran Mampu Buat Bom Nuklir, Miliki Kemampuan dan Sarana Mumpuni

Baca juga: Iran Sukses Kembangkan Peluru Kendali Modern, Bobot Lebih Ringan Hingga Lincah Bermanuver

Baca juga: Iran Luncurkan Belasan Rudal Balistik Sebagai Peringatan untuk Israel

Citra dari "Khayyam" akan digunakan untuk memantau perbatasan Iran dan meningkatkan kemampuan negara dalam pengelolaan dan perencanaan di bidang pertanian, sumber daya alam, lingkungan, pertambangan, dan bencana alam.

Dalam sebuah pernyataan Minggu, Badan Antariksa Iran (ISA) menolak laporan baru-baru ini yang mengklaim Moskow mungkin mempertahankan kendali satelit untuk menggunakannya dalam konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung.

Pernyataan ISA menjawab kecurigaan yang tidak berdasar dan mengatakan satelit Khayyam akan sepenuhnya dikendalikan para ahli dan teknisi Iran yang berbasis di Iran sejak awal peluncurannya.

Ia menambahkan tidak mungkin bagi negara atau entitas mana pun untuk mengakses satelit selain Iran karena dilengkapi dengan algoritma terenkripsi yang dirancang oleh para peneliti ISA.

Pernyataan itu muncul setelah sebuah laporan oleh The Washington Post menuduh satelit Iran seharusnya membantu upaya perang Rusia sendiri di Ukraina.

Iran telah mengambil langkah besar di bidang sains teknologi dalam beberapa tahun terakhir, meskipun ada sanksi AS.

Pada awal Juni, Badan Antariksa Iran mengumumkan pekerjaan telah dilakukan untuk mempersiapkan tujuh satelit lagi untuk diluncurkan ke orbit.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved