Ada Udang di Balik Hampers

Hampers atau yang biasa disebut parsel ini adalah bingkisan yang biasa dikirimkan untuk saudara, teman, atau kolega di hari-hari besar tertentu

Editor: Hari Susmayanti
Istimewa
Dosen Sekolah Tinggi Multi Media Yogyakarta Program Studi Manajemen Informasi Komunikasi Dhety Chusumastuti, SE., MM. 

Oleh Dhety Chusumastuti, SE., MM.
Dosen Sekolah Tinggi Multi Media Yogyakarta
Program Studi Manajemen Informasi Komunikasi

Suasana lebaran masih terasa, meskipun sebagian sudah kembali bekerja dan sekolah, tentu saja masih banyak agenda “syawalan” dengan sanak saudara yang sudah terjadwal.

Tradisi saling mengirim hampers juga tidak lepas dari perayaan lebaran.

Hampers atau yang biasa disebut parsel ini adalah bingkisan yang biasa dikirimkan untuk saudara, teman, atau kolega di hari-hari besar tertentu seperti hari lebaran ini.

Hampers saat ini sudah beragam bentuk dan isinya, ada yang berupa makanan, barang pecah belah, bahkan lembaran uangpun dapat dijadikan hampers, dari harga puluhan ribu bahkan sampai puluhan juta per bingkisan.

Omzet dari bisnis hampers ini juga sangat menggiurkan.

Momen lebaran seperti ini menjadi pemasukan tersendiri bagi para pelaku bisnis, tidak hanya toko retail yang kebanjiran pesanan hampers, usaha-usaha rumahan pun juga kecipratan euforia perayaan lebaran ini.

Namun bagi sebagian orang terkadang momen saling mengirim hampers ini bisa jadi punya maksud dan tujuan tertentu.

Ada udang di balik batu.

Bahkan pemerintah sejak beberapa tahun lalu telah mengeluarkan larangan bagi pegawainya untuk tidak menerima hadiah yang terkait dengan jabatannya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved