Breaking News:

Penanganan Pasien Meninggal Berstatus Suspek Covid-19 di Kulon Progo Masih Jadi Polemik

Penanganan pasien yang meninggal dengan status suspek Covid-19 masih menjadi polemik di Kabupaten Kulon Progo. Kondisi itu terjadi pada Rudi Sukardi

Penulis: Sri Cahyani Putri
Editor: Kurniatul Hidayah
Istimewa
Pemakaman tetap dilakukan secara prosedur Covid-19. 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Sri Cahyani Putri Purwaningsih

TRIBUNJOGJA.COM, KULON PROGO - Penanganan pasien yang meninggal dengan status suspek Covid-19 masih menjadi polemik di Kabupaten Kulon Progo

Kondisi itu terjadi pada Rudi Sukardi, warga Kalurahan Kembang, Kapanewon Nanggulan, Kabupaten Kulon Progo yang meninggal pada Jumat (11/6/2021) ini. 

Anak Pertama Rudi Sukardi, Rohandi mengatakan awalnya ayahnya datang ke RSUD Wates untuk periksa. 

Sebab ayahnya memiliki riwayat penyakit jantung dan sesak napas. 

Baca juga: Wacana Larangan Hajatan Mencuat Setelah Munculnya Klaster Covid-19 di Gunungkidul

Kemudian oleh pihak rumah sakit dilakukan pemeriksaan namun kondisi pasien semakin melemah hingga akhirnya meninggal dunia di rumah sakit tersebut. 

Berdasarkan hasil tes antibodi yang dilakukan hasilnya non reaktif sehingga oleh pihak keluarga dibawa pulang. 

Sebelum dibawa pulang pihak RS meminta dirinya untuk membuat surat pernyataan menolak pemakaman prosedur Covid-19 secara tertulis dengan mengikuti apa yang disampaikan oleh perawat. 

Setelah membuat surat pernyataan itu, akhirnya pasien bisa dibawa pulang dan dimandikan. 

Namun setelah jenazah dimandikan oleh keluarga ternyata dari pihak RS menyatakan pasien tersebut suspek karena memiliki indikasi yang mengarah ke Covid-19. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved