Breaking News:

Yogyakarta

Agan Harahap Ungkap Beban Moral di Balik Project 'Our Family Portraits'

Selain menghadirkan jejak interaksi dengan beberapa subjek yang menggunakan jasanya, Agan juga membuka kembali kesempatan tersebut selama pameran.

Penulis: R.Hanif Suryo Nugroho | Editor: Gaya Lufityanti
TRIBUNJOGJA.COM / Hanif Suryo
Pameran bertajuk Pause Rewind Forward (PRF) #2 

TRIBUNJOGJA.COM - Agan Harahap dikenal sebagai seniman fotografi dengan 'keusilan' dalam bervisual.

Namun di project terbarunya bertajuk 'Our Family Portraits', Agan Harahap akui menanggung beban moral kepada responden-respondennya untuk 'bisa mempersatukan lagi' mereka dengan kerabat terkasih dalam sebuah foto keluarga.

Dimulai pada masa pandemi tahun 2020 lalu, melalui akun Instagramnya, Agan Harahap membuka kesempatan dan mengundang follower nya untuk menggunakan jasanya dalam berbagai layanan; memperbaiki foto yang sudah rusak, menggabungkan potret-potret anggota keluarga yang terpisah ke dalam satu bingkai, dan berbagai kemungkinan lain dalam olah imaji digital.

Di dalam pameran bertajuk Pause Rewind Forward (PRF) #2, project yang berjudul Our Family Portrait (2020), selain menghadirkan jejak interaksi Agan dengan beberapa subjek yang menggunakan jasanya, Agan juga membuka kembali kesempatan tersebut selama pameran.

Baca juga: Mau Lihat Pameran Sang Adiwira di Keraton Yogyakarta dari Rumah, Ini Caranya

"Jadi awal mulanya itu menjelang Ramadan tahun 2020 lalu. Kan biasanya orang-orang mudik untuk berjumpa dengan keluarga dan sebagainya, tahun ini tidak bisa karena pandemi dan kebijakan pembatasan. Kemudian aku berpikir, keluarga ini kan yang paling dekat," terang Agan Harahap kepada Tribun Jogja.

"Tapi kan ada juga teman-teman yang keluarganya tidak utuh lagi, misal papah dan mamahnya sudah tidak ada atau sudah berpisah. Mungkin di saat Ramadan pasti mereka mellow gitu kan, pastinya teringatlah," lanjutnya.

"Dalam serial ini saya menerima jasa edit foto berbayar untuk mengedit foto- foto keluarga yang karena satu dan lain hal tidak bisa mempunyai kesempatan untuk berfoto bersama orang- orang terkasihnya," tambah Agan.

Dalam project Our Family Portraits ini, ada berbagai narasi yang dibagikan oleh responden.

"Jadi storynya ada bermacam, ada yang istrinya meninggal setelah proses melahirkan. Anaknya sudah lahir, tapi mamanya sudah nggak ada. Tapi bagaimana caranya mereka agar punya sebuah foto keluarga yang 'utuh'," terang Agan.

"Atau yang orangtuanya lama bercerai, tapi ingin dipersatukan dalam satu frame foto keluarga yang lengkap,"

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved