Fase Awal Erupsi Baru Gunung Merapi, Penjelasan BPPTKG soal Titik Lava Pijar dan Gerakan Magma

Saat ini Gunung Merapi mulai memasuki fase awal erupsi baru yang didasarkan pada beberapa tanda-tanda serta indikator pengamatan.

https://cdn-2.tstatic.net/jogja/foto/bank/images/intensitas-kegempaan-gunung-merapi-meningkat-hingga-lima-kali.jpg
Aktivitas Gunung Merapi 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Status Gunung Merapi yang terletak di perbatasan wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan Jawa Tengah hingga saat ini masih berada di level Siaga.

Dilaporkan, saat ini Gunung Merapi mulai memasuki fase awal erupsi baru yang didasarkan pada beberapa tanda-tanda serta indikator pengamatan.

Salah satunya adalah mulai munculnya titik api diam serta lava pijar yang mulai terpantau dari puncak Gunung Merapi.

Baca juga: Suara Guguran Merapi Terdengar Hingga Pos Babadan, Lava Pijar Muncul di Dasar Lava 1997

Baca juga: Gunung Merapi Alami Guguran Lava Pijar Senin Malam, BPPTKG Imbau Tingkatkan Kewaspadaan

Kepala Seksi Gunung Merapi Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta, Agus Budi Santoso, mengungkapkan saat ini memang Gunung Merapi telah memasuki fase erupsi baru, yakni erupsi 2021.

Fenomena ini ditandai dengan pengamatan api diam dan lava pijar yang mulai tampak di puncak Gunung Merapi. 

"Saat ini Merapi memasuki fase erupsi baru, yaitu fase erupsi 2021. Fenomena utamanya adalah pengamatan api diam dan lava pijar. Rekomendasi tetap dipertahankan, ada potensi erupsi eksplosif. Sehingga rekomendasi berdasarkan skenario erupsi eksplosif masih dipertahankan," ujar Budi dalam Siaran Informasi BPPTKG, Selasa (5/1/2021). 

Titik Api Diam dan Pergerakan Magma

Dalam kesempatan yang sama, Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida mengungkapkan, sejak 31 Desember 2020 pukul 21.08 WIB muncul fenomena masyarakat bisa melihat adanya pijaran sinar di puncak Merapi. 

Peristiwa itu terpantau dari CCTV Tunggularum dan thermal camera di Panguk.

Menurut Hanik, pijaran atau sinar yang tampak ini tidak berhenti, hingga terakhir teramati pada Selasa (4/1/2021) pukul 19.52 WIB.

"Muncul api diam lava pijar di dasar Lava1997," imbuhnya Hanik. 

Ia menambahkan, citra satelit mengonfirmasi keberadaan gundukan yang diduga adalah material baru.

Sebagian mengalami longsor bersama material lama ke arah selatan-barat daya. 

"Lava pijar tadi malam ini terus terjadi. Magma sudah mencul di permukaan. Indikator bahwa magma terus menuju ke permukaan," ucap Hanik. 

Titik api diam terpantau di puncak Gunung Merapi
Titik api diam terpantau di puncak Gunung Merapi (Dok BPPTKG)
Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved