Bantul

Tangis Haru Lansia Asal Bantul Saat Mendapat Bantuan Beras

Mbah Wajem menjalani hari tua seorang diri setelah suaminya meninggal dunia sekitar 15 tahun silam.

Tangis Haru Lansia Asal Bantul Saat Mendapat Bantuan Beras
TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin
Komunitas Berbagi Beras menyalurkan bantuan beras kepada Mbah Wajem. 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Sambil membungkuk, Mbah Wajem berjalan pelan, menyambut kedatangan mobil yang berhenti tak jauh dari rumahnya.

Perempuan berusia 80 tahun itu baru saja mengais gabah dari sawah di samping rumah, ketika mobil Komunitas Berbagi Beras (KKB) datang kemudian menyerahkan sepaket beras dan nasi kotak.

Mulut dia, seketika merapalkan pujian dan doa.

"Alhamdulillah. Kulo ndungakke mugo mugo diparingi kewarasan penjenengan sedoyo. (Saya mendoakan semoga diberikan kesehatan semuanya-red)," ucap Mbah Wajem, seraya menerima bantuan, Minggu (26/1/2020).

Mbah Wajem mengaku tidak bisa membalas apa-apa.

Komunitas Berbagi Beras Bagikan 4,44 Ton Beras Kepada Dhuafa dan Lansia

Menurutnya, Tuhan nanti yang akan membalas semuanya.

Ia lalu terdiam dan tak tahu harus bagaimana.

Matanya kemudian terlihat berbinar.

Tangan kanannya yang sudah mulai buyutan, mengusap air yang mulai menganak di pelupuk matanya.

Ia menangis.

Halaman
1234
Penulis: Ahmad Syarifudin
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved