Kulon Progo

Industri Batik di Kulon Progo Diduga Cemari Sumur Warga

Dugaan pencemaran lingkungan ini berasal dari laporan warga yang kualitas air sumurnya berubah.

Industri Batik di Kulon Progo Diduga Cemari Sumur Warga
TRIBUNJOGJA.COM / Suluh Pamungkas
Berita Kulonprogo 

Laporan Reporter Tribunjogja.com, Andreas Desca Budi Gunawan

TRIBUNJOGJA.COM, KULONPROGO - Sebuah industri Batik di Kapanewon Lendah, Kulon Progo diduga melakukan pencemaran lingkungan.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kulon Progo Arif Prastowo, Rabu (22/1/2020) menyampaikan kepada Tribunjogja.com bahwa dugaan pencemaran lingkungan ini berasal dari laporan warga yang kualitas air sumurnya berubah.

"Jadi beberapa waktu lalu warga di Kapanewon Lendah, melaporkan adanya dugaan pencemaran lingkungan di sekitar oleh salah satu lokasi industri batik," paparnya.

Arif menyampaikan, DLH Kulon Progo pun langsung merespon cepat dugaan pencemaran lingkungan ini dengan mendatangi langsung lokasi.

Dinas Pertanian dan Pangan Kulon Progo Tegaskan Ternak di Kulon Progo Bebas Antraks

"Kita sudah datangi lokasi tersebut dan melakukan sampling terhadap beberapa sumur warga. Memang ada dua sumur yang warna airnya berubah," katanya.

Lanjutnya, sampel yang diambil ini saat ini sedang dalam proses uji laboratorium.

"Jadi kita lakukan pengujian di laboratorium Dinas kesehatan Kabupaten Kulon Progo dan DLH DIY," katanya.

Hasilnya lebih kurang dapat diketahui dalam dua minggu ke depan.

"Dari hasil itu nanti bisa disimpulkan apakah pelaku usaha ini sudah melanggar ambang batas atau tidak," paparnya.

5 Tahap Mudah Tutorial Skincare Morning Routine, Jaga Kulit Wajah Agar Sehat Sedari Pagi

Halaman
12
Penulis: Andreas Desca
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved