Wali Kota Yogya : Banyak Pondokan dan Indekos yang Berubah jadi VHO Tak Berizin

Wali Kota Yogya : Banyak Pondokan dan Indekos yang Berubah jadi VHO Tanpa Kelengkapan Izin

Wali Kota Yogya : Banyak Pondokan dan Indekos yang Berubah jadi VHO Tak Berizin
TRIBUNJOGJA.COM / Suluh Pamungkas
Berita Kota Yogya 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta menilai maraknya keberadaan VHO (Virtual Hotel Operation) di kawasan setempat tidak serta merta ikut mendongkrak pendapatan asli daerah (PAD).

Pasalnya, ada dugaan bahwa VHO tidak membayarkan kewajibannya berupa pajak kepada Pemkot.

Selain itu, VHO juga dianggap abai persoalan IMB serta tidak memberlakukan standarisasi yang jelas terhadap keamanan konsumen.

"Kami akan meregulasi hal itu untuk melindungi konsumen. Dasarnya nanti IMB," kata Walikota Yogyakarta, Haryadi Suyuti, Senin (13/1/2020).

Haryadi mengatakan, tentunya perlu regulasi yang jelas untuk mengatur pengalihan fungsi bangunan yang semula digunakan untuk pondokan atau indekos menjadi hunian hotel.

Selama ini, ada dugaan pemilik indekos dan juga pondokan mengalihkan fungsi bangunan menjadi hunian hotel namun tidak mengurus perizinan sesuai dengan fungsinya.

"Aturannya memang tidak seperti itu. Kalau itu tidak ada aturannya akan kita buat, terutama buat konsumen," imbuhnya.

Menurut Haryadi, kadangkala para tamu VHO bisa tidak melakukan laporan saat masuk maupun keluar.

PHRI Targetkan Okupansi Hotel Naik 10 Persen pada Tahun 2020

Agenda Jogja : Rangkaian Pertunjukan Malioboro Selasa Wage

Sehingga jika terdapat kejadian yang tidak diinginkan bisa berdampak pada konsumen itu sendiri.

Haryadi berharap VHO bisa ikut disamakan dengan unit bisnis hotel lainnya, sehingga bisa punya operasional sistem yang jelas dan dapat mendongkrak PAD Kota Yogya.

Halaman
12
Penulis: Yosef Leon Pinsker
Editor: Hari Susmayanti
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved