Gunungkidul

Sulit Akses BBM, Nelayan Mengadu ke DPRD Gunungkidul

Tindakan ini dilakukan karena mereka merasa seperti kriminal lantaran selalu kucing-kucingan dengan aparat saat membeli Bahan Bakar Minyak (BBM).

Sulit Akses BBM, Nelayan Mengadu ke DPRD Gunungkidul
TRIBUNJOGJA.COM / Wisang Seto Pangaribowo
Audiensi DPRD Gunungkidul bersama perwakilan nelayan di DPRD Gunungkidul, Selasa (8/10/2019). 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Wisang Seto Pangaribowo

TRIBUNJOGJA.COM, GUNUNGKIDUL - Nelayan Gunungkidul yang tergabung dalam Himpunan Nelayan Indonesia (HNSI) lakukan audiensi dengan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Gununungkidul, Selasa (8/10/2019).

Tindakan ini dilakukan karena mereka merasa seperti kriminal lantaran selalu kucing-kucingan dengan aparat saat membeli Bahan Bakar Minyak (BBM).

Sekretaris DPD HSNI, Gamal Asgar menyampaikan, selama ini nelayan sudah memiliki izin untuk membeli BBM dalam jumlah banyak namun Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) sering menolak nelayan yang membeli BBM dengan jumlah banyak dengan menggunakan jeriken.

Grebek Pasar Isuzu Traga, Lebih Dekat ke Konsumen

"Ya kami seperti kriminil, harus membeli BBM dengan sembunyi-sembunyi. Padahal kami memiliki surat rekomendasi, tetapi tetap saja tidak dilayani," keluhnya.

Pihaknya menyampaikan kepada DPRD Gunungkidul agar dipermudah dalam membeli BBM terutama bagi nelayan yang telah mendapatkan izin.

Menurutnya SPBU tidak mau menjual BBM karena terikat pada ketentuan hukum.

"Kami sudah mematuhi hukum, surat menyurat kedinasan sudah kami lengkapi, surat-surat juga sudah kami lengkapi lalu salah kami dimana dan kami harus melakukan apa agar SPBU mau menjual kepada kami," katanya.

Sambungnya, para nelayan sebenarnya mampu untuk membeli BBM non subsidi dengan jenis Pertalite atau Pertamax namun mesin kapal yang digunakan tidak bisa menggunakan kedua jenis BBM tersebut.

"Mesin kapal nelayan itu jenisnya 2 tak dan harus menggunakan oli samping. Kalau kami menggunakan pertamax atau pertalite, mesin kami yang tidak mampu akan berkerak dan mudah rusak," jelasnya.

Dispar Gunungkidul Optimis Capai Target PAD

Halaman
12
Penulis: Wisang Seto Pangaribowo
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved