Bantul

WALHI Kritik Pemkab Bantul Terkait Pemotongan Pohon Perindang di Jalan Bantul

WALHI Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menganggap penataan jalan Bantul sebagai kelanjutan dari penataan jalan Jenderal Sudirman tidak urgent untuk d

WALHI Kritik Pemkab Bantul Terkait Pemotongan Pohon Perindang di Jalan Bantul
TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin
Pohon perindang yang tumbuh di jalan Bantul dipotong. Rencananya, di jalan tersebut akan dilakukan penataan. 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menganggap penataan jalan Bantul sebagai kelanjutan dari penataan jalan Jenderal Sudirman tidak urgent untuk dilakukan.

Apalagi sampai harus memangkas seluruh pohon perindang di area tersebut.

"Proses penataan jalan [Bantul] ini bertolak belakang dengan perlindungan dan pengelolaan hidup dan mitigasi perubahan iklim," kata Direktur Walhi DIY Halik Sandera, saat dihubungi Tribunjogja.com, Jumat (13/9/2019).

Cara Pemkab Bantul Sejahterakan Anak Yatim Piatu

Ia menyesalkan, pohon yang seharusnya memiliki fungsi untuk memproduksi oksigen dan menyerap karbon justru ditebang karena ambisi menata jalan yang sebenarnya sudah baik.

Desain lama jalan Bantul, menurut Halik, sudah baik.

Karena ada batas pemisah antara jalur lambat dan jalur cepat.

Dimana jalur cepat digunakan untuk kendaraan bermotor.

Sementara, jalur lambat sering digunakan untuk kendaraan non-motor.

Adanya pembatas dan jalur lambat di sebelah kanan dan kiri, menurut dia, membuat pejalan kaki merasa aman ketika berjalan di trotoar.

Namun, jalan tersebut akan segera ditata dengan jalur pembatas ada ditengah.

Halaman
12
Penulis: Alexander Aprita
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved