Pendidikan

Pangkas Jumlah Pengangguran SMK, Kominfo Luncurkan SMK Coding

SMK Coding adalah program pelatihan intensif bersertifikat untuk membekali siswa SMK jurusan RPL dengan kemampuan teknis seperti pemrograman Android.

Pangkas Jumlah Pengangguran SMK, Kominfo Luncurkan SMK Coding
istimewa
SMK Coding meluncurkan kelas resmi batch pertama di Kota Yogyakarta pada Sabtu (7/9/2019) di Auditorium Sekolah Tinggi Multimedia “MMTC” Yogyakarta. 

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Perkembangan pesat teknologi di Indonesia tampaknya belum diimbangi dengan kesiapan Sumber Daya Manusia (SDM) yang matang.

Global Talent Crunch menyebutkan Indonesia diproyeksi kekurangan 18 juta tenaga ahli pada 2030.

Kurangnya tenaga kerja digital yang memadai ini akan berdampak secara langsung pada sektor industri dan manufaktur.

Terlebih dengan menjamurnya start-up dan e-commerce, Indonesia akan membutuhkan semakin banyak talenta digital yang menguasai teknologi informasi.

Palette X Wardah: Tutorial Make Up ke Kondangan yang Antiribet

Dari sekian banyak kelompok lulusan di Indonesia, lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) menjadi satu dari beberapa tantangan sekaligus potensi.

Data pada Agustus 2018 menyebutkan lulusan SMK menjadi penyumbang tertinggi pengangguran terbuka.

Padahal jumlah lulusan SMK yang besar berpotensi menjadi penyumbang SDM siap kerja dan berkualitas.

Demi menjembatani kebutuhan talenta di industri dengan para lulusan SMK ini, Kementerian Komunikasi dan Informatika Dirjen Aplikasi Informatika menginisiasi program SMK Coding.

SMK Coding adalah program pelatihan intensif bersertifikat untuk membekali siswa SMK jurusan rekayasa perangkat lunak (RPL) dengan kemampuan teknis seperti pemrograman Android dan soft skill.

SMK Coding ini sudah berjalan di beberapa kota seperti Malang, Jakarta, dan Semarang.

Halaman
12
Penulis: Noristera Pawestri
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved