Gunungkidul

Semakin Langka, Harga Belalang di Gunungkidul Meroket

Pertengahan bulan puasa ini, jumlah belalang di Gunungkidul semakin menipis.

Semakin Langka, Harga Belalang di Gunungkidul Meroket
TRIBUNJOGJA.COM / Wisang Seto
Semakin Langka, Harga Belalang di Gunungkidul Meroket 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Wisang Seto Pangaribowo

TRIBUNJOGJA.COM, GUNUNGKIDUL - Pertengahan bulan puasa ini, jumlah belalang di Gunungkidul semakin menipis.

Padahal, selama ini belalang diolah menjadi belalang goreng dan jadi makanan khas daerah Gunungkidul.

Seorang pedagang belalang goreng di Jalan Wonosari-Yogyakarta Karjiyem (45) mengatakan, akibat dari kelangkaan belalang, harga belalang mentah saat ini mengalami perkilogramnya mencapai Rp 100 ribu.

Jika dijual dalam bentuk matang belalang mencapai harga Rp 500 ribu.

Dua Rekomendasi Brand Fashion Lokal Kekinian

"Sekarang belalang dibeli dari pengepul-pengepul, mereka mendapat belalang dari luar daerah Gunungkidul seperti Kulon Progo, Purworejo, sampai Kebumen. Kalau di Gunungkidul belalang sudah jarang ditemui," katanya pada Tribunjogja.com, Selasa (21/5/2019).

Ia mengatakan, untuk membuat satu kilogram belalang goreng dirinya membutuhkan belalang mentah sebanyak 2-3 kilogram, karena jika digoreng belalang mengalami penyusutan.

Lanjut Karjiyem dirinya sebelum berjualan belalang goreng adalah sebagai petani.

Namun karena menjadi petani dinilai kurang menjanjikan, dirinya bersama suaminya banting stir menjadi pedagang belalang goreng.

"Saya jadi pedagang belalang goreng sejak empat tahun lalu karena jualan belalang lebih menguntungkan daripada bertani, satu toples kecil dijual seharga Rp 25 ribu," imbuhnya.

Kemenag Gunungkidul : Masyarakat Harus Berlapang Dada Atas Hasil Pilpres 2019

Halaman
12
Penulis: Wisang Seto Pangaribowo
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved