Demokrat Diminta Keluar dari Koalisi Prabowo, Ferdinand: Tunggu Sikap Kami

Menurut Ferdinand, Arief Poyuono tidak perlu berbicara seperti itu karena Partai Demokrat tentu akan mengambil sikap ketika pilpres ini usai

Demokrat Diminta Keluar dari Koalisi Prabowo, Ferdinand: Tunggu Sikap Kami
Tribunnews/Rina Ayu
Ferdinand Hutahaean, Kadiv Advokasi dan Bantuan Hukum Partai Demokrat 

TRIBUNJOGJA.COM - Partai Demokrat menegaskan akan bertahan di Koalisi Adil Makmur pengusung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno setelah Pilpres 2019 benar-benar usai.

Hal ini disampaikan Kepala Divisi Advokasi dan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean, menanggapi penyataan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono yang meminta Demokrat keluar dari koalisi Prabowo-Sandi.

"Pesan saya, Arief Poyuono tidak perlu berbicara seperti itu karena Partai Demokrat tentu akan mengambil sikap ketika pilpres ini usai. Tunggu sikap kami," kata Ferdinand, Sabtu (11/5/2019).

Sandiaga Tuding Uang Negara Digunakan pada Pilpres 2019

Ferdinand mengatakan, koalisi yang dibangun Demokrat dengan partai lain adalah untuk mengusung Prabowo-Sandi di Pilpres 2019.

Oleh karena itu, kerja sama dalam koalisi baru akan berakhir setelah semua proses berakhir. Adapun saat ini rekapitulasi suara oleh KPU masih berlangsung.

"Jadi Arief Poyuono tidak usah berkomentar sesuatu yang tak bermutu. Sebaiknya berjuang saja, bekerja keras memenangkan Prabowo daripada hanya komentar tak berguna," kata dia.

Ferdinand mengatakan selama ini tidak melihat Arief Puyuono melakukan sesuatu yang berguna demi kemenangan Prabowo-Sandi.

Menurut dia, hal itu tidak berbanding lurus dengan militansi Partai Demokrat dalam memenangkan pasangan nomor urut 02 itu.

"Dibandingkan dengan kader-kader Partai Demokrat, apa yang sudah dilakukan Arief," kata dia.

Hasil Rekapitulasi KPU DIY : Pasangan Jokowi-Maruf Unggul di Seluruh Kabupaten Wilayah DIY

Sebelumnya, Arief Poyuono mempersilakan Partai Demokrat keluar dari Koalisi Indonesia Adil dan Makmur pendukung pasangan Prabowo-Sandi.

Arief menilai sejak bergabung dalam koalisi, elite Partai Demokrat tidak memiliki sikap politik yang jelas.

"Demokrat sebaiknya keluar saja dari koalisi Adil Makmur. Jangan elitenya dan Ketum kayak serangga undur-undur ya, mau mundur dari koalisi saja pakai mencla-mencle segala," ujar Arief melalui keterangan tertulisnya, Jumat (10/5/2019).

Selain itu, kata Arief, selama masa Pilpres 2019, Partai Demokrat sama sekali tidak memberikan pengaruh perolehan suara pasangan Prabowo-Sandiaga. (Ihsanuddin)

.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Demokrat: Kami Ambil Sikap Ketika Pilpres Usai, Tunggu Sikap Kami"

Editor: iwanoganapriansyah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved