Menelusuri Jejak Pu Kumbhayoni

Hasil Penelusuran untuk Mencari Dua Dusun Kuno di Antara Bukit dan Lembah di Selatan Ratu Boko

Nama Nglangkap dan Mlakan ini sangat menarik. Kedua nama itu memiliki kedekatan nama dengan Langka dan Wulakan, seperti disebut dalam prasati Pereng

Hasil Penelusuran untuk Mencari Dua Dusun Kuno di Antara Bukit dan Lembah di Selatan Ratu Boko
TRIBUNJOGJA.com | Setya Krisna Sumarga
SITUS GEPOLO - Arca-arca berukuran besar ini ada di Situs Gepolo, Gunungsari, Sumberejo, Prambanan. Sebuah arca Maha Rsi Agastya berdiri tegak dalam kondisi sebagian tubuhnya dirusak secara sengaja. Pu Kumbhayoni menggunakan personifikasi Agastya untuk mengokohkan keberadaan dirinya. Selain itu tak jauh dari situs ini terdapat arca Ganesha berukuran raksasa yang terjungkal masuk jurang di selatan tebing situs ini. 

Menelusuri Jejak Kumbhayoni, Tokoh Misterius di Puncak Kejayaan Medang (5)

Hasil Penelusuran untuk Mencari Dua Dusun Kuno di Antara Bukit dan Lembah di Selatan Ratu Boko

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA – Peristiwa itu terjadi 1.157 tahun lalu, tepatnya pada 25 Januari 862 Masehi. Atau dalam bahasa Jawa Kuna disebutkan sebagai berikut; “swastisaka warsatita 784 magha masa suklapaksa trtiya somawara.

Artinya, “Selamat tahun Saka telah berlalu 784 pada paro terang bulan Magha hari senin tanggal 3”. Inilah momen penting saat Rakai Walaing Pu Kumbhayoni mengeluarkan prasasti batu yang kemudian dikenal sebagai Prasasti Wukiran atau Prasasti Pereng.

Prasasti berkode BG 530, BG 531 dan BG 532
Prasasti berkode BG 530, BG 531 dan BG 532 (TRIBUNJOGJA.com | Setya Krisna Sumarga)

Kejadian itu ditulis secara rinci dalam inskripsi Pereng, yang ditemukan di Dusun Pereng, Sumberrejo, Prambanan. Tahun persis penemuan belum diketahui, namun prasasti itu jadi koleksi Museum Nasional sejak 1890.

Prasasti berbahasa Sanskerta campur Jawa Kuna itu pertama kali dibaca sejarawan Cohen Stuart (1868 dan 1875), ditelaah Hendrik Kern pada 1917. Sebagian intrepretasinya memicu polemik Prof RM Ng Poerbatjaraka, pakar sejarah NJ Krom, dan epigraf Dr Boechari.

Bagian menarik dari inskripsi ini yang jarang dibicarakan adalah bagian terakhir dari teks prasasti yang ditulis dalam bahasa Jawa Kuna. Yaitu tentang nama-nama daerah yang menjadi kekuasaan Pu Kumbhayoni.

Berikut kutipan aslinya yang ditulis Tres Sekar Priyanjani (FIB UI, 2009); “tungan dawet langka sereh vulakan ni wala walaim lodwam wanwa nirang dhiman kumbhayoni naranira”.

Pembacaan versi Poerbatjaraka mengutip teks alih aksara Cohen Stuart, Kawi Oorkonden No XXIII sebagai berikut; “tunggang dawet langka sereh wulakann i wala walaing lodwang wanwanirang dhiman kumbhayoni ngarann ira.”

Alihbahasanya ke Indonesia menurut Poerbatjaraka adalah sebagai berikut; “Tunggang, Dawet, Langka, Sereh, air terjun Wala, Walaing, Lodwang adalah tanah-tanah garapan milik Kumbhayoni yang bijaksana.

Halaman
1234
Penulis: xna
Editor: mon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved