Fenomena Kubah Lava Gunung Merapi dan Dampak yang Ditimbulkan

Meskipun pertumbuhan kubah lava Gunung Merapi tergolong rendah, tetapi bukan berarti bahwa aktivitas Gunung Merapi ini dapat disepelekan.

TRIBUNJOGJA.COM - Pertumbuhan kubah lava Gunung Merapi tengah menjadi perhatian utama oleh berbagai pihak. Meskipun laju pertumbuhan tergolong rendah, tetapi bukan berarti bahwa aktivitas Gunung Merapi ini dapat disepelekan.

Kubah lava yang biasa disebut dengan kubah gunung berapi, adalah fitur umum yang biasa ditemukan di area gunung berapi di seluruh dunia. Kubah lava terbentuk oleh magma kental yang erupsi ke permukaan dan kemudian menumpuk di sekitar ventilasi.

Seperti aliran lava, mereka biasanya tidak memiliki cukup gas atau tekanan untuk meletus secara eksplosif, meskipun terkadang dapat didahului atau diikuti oleh aktivitas eksplosif. Namun, tidak seperti aliran lava, kubah sering menjadi tebal dan lengket mengalir sangat jauh.

Riwayat Erupsi

Dalam sejarahnya, Gunung Merapi sudah puluhan kali menunjukkan aktivitasnya. Erupsi terdahsyat yang tercatat dalam sejarah terjadi pada tahun 1872, ketika gunung mengalami erupsi yang berlangsung selama 120 jam tanpa jeda.

Aktivitas Gunung Merapi dari tahun ke tahun tidak luput dari fenomena pertumbuhan kubah lava. Setelah kubah lava runtuh, magma akan kembali membentuk kubah lava baru hingga akhirnya runtuh kembali karena beban yang terlalu berat dan erupsi kembali terjadi. Berikut merupakan pencatatan aktivitas Gunung Merapi dari tahun 1967 yang dilansir dari laman Volcano Discovery.

1967-1968: Erupsi terjadi pada bulan April hingga Oktober. Kubah lava runtuh dan menghasilkan aliran piroklastik menuju sungai Batang. Hingga pada tahun 1968, erupsi kembali terjadi dengan sumber aliran lava yang berasal dari bekas runtuhan kubah yang sama.

1992-1993: Pada bulan Januari 1992, gunung Merapi kembali erupsi dan membentuk kubah lava baru. Kubah tersebut terbentuk di barat daya puncak. Meskipun rendah, tapi selama tahun 1992 pertumbuhan kubah lava terus mengalami peningkatan.

Aliran piroklastik juga terus terjadi meskipun dalam skala kecil. Hingga pada tahun 1993 aliran piroklastik terjadi dalam skala besar. Longsoran material mengalir hingga ke sungai Bedog dan Boyong dari sisi selatan gunung.

1994: Kubah lava yang terus tumbuh menghasilkan erupsi besar yang terjadi pada bulan November 1994 setelah beberapa erupsi kecil terjadi sejak bulan bulan Juli. Aliran piroklastik diketahui mengalir hingga 7,5 km dari puncak. Erupsi tersebut kemudian melanda desa Kaliurang dan menewaskan 41 orang.

Halaman
123
Editor: iwanoganapriansyah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved