Breaking News:

Mungiki, Geng Preman Paling Sadis Bersenjatakan Parang

Mereka melawan pemerintah dan para elit kaya. Dalam keyakinannya, mereka merupakan kelompok yang mewakili gelombang westernisasi di Kenya

Penulis: Mona Kriesdinar | Editor: Mona Kriesdinar
Kelompok Geng Mungiki 

Pada tahun 2007, seorang pria bernama Michael Omondi menyaksikan dengan ngeri ketika geng itu melewati lingkungannya, dari rumah ke rumah, menuntut untuk melihat kartu identitas orang-orang.

Mereka saat itu melakukan sweeping, mencari orang-orang non Suku Kikuyu kemudian dibunuh.

Mereka terus melakukan intimidasi dan kekerasan.

Di sisi lain pemerintah juga tampaknya tak berdaya mengendalikan sepak terjang mereka.

Bahkan jumlah anggotanya kian bertambah dari yang awalnya sekitar 100 ribu orang, kini berjumlah sekitar 1 juta orang.

Kelompok ini juga memiliki hubungan dengan politisi, polisi setempat, dan pejabat pemerintah.
Kenya melarang kelompok itu pada 2003 setelah bentrokan 2002 dengan geng saingan yang menewaskan 20 orang. Bahkan setelah melarang geng, kelompok itu tetap bertahan.

Pihak berwenang Kenya, pada 2007, mengumpulkan dan membunuh 500 pemuda yang diyakini terkait dengan kelompok Mungiki.

Adapun penyebab asli munculnya Mungiki adalah karena kemiskinan. Mereka juga sangat membenci orang-orang dari suku selain Kikuyu. Memecahkan kemiskinan yang mendalam di Kenya di kelas bawah adalah salah satu cara untuk menyingkirkan negara dari beberapa anggota geng, tetapi menghilangkan kemiskinan di Afrika telah menjadi masalah selama berabad-abad. Kecemasan suku tradisional, yang juga berawal beberapa abad, juga tidak memiliki solusi yang layak untuk pandangan jangka pendek.

Mungiki hanyalah sebuah cara hidup di Kenya. Sayangnya, itu berarti hidup dalam ketakutan terus menerus. (*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved