Breaking News:

ADVERTORIAL

Dispar DIY Bangkitkan Ruang Seniman untuk Berkreasi

Dispar DIY menghidupkan lagi even akbar Jogja International Street Peformance (JISP) 2021, setelah sempat vakum pada tahun pertama pandemi tahun lalu

Penulis: Ardhike Indah | Editor: Gaya Lufityanti
TRIBUNJOGJA.COM / Agus Wahyu
Penampilan seni kontemporer Obor Fire Dance saat tapping Amphitheater Tebing Breksi, Minggu (21/11/2021). 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Ardhike Indah

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Dinas Pariwisata (Dispar) DIY menghidupkan lagi even akbar Jogja International Street Peformance (JISP) 2021, setelah sempat vakum pada tahun pertama pandemi tahun lalu.

Mengusung tema ‘Jogja The Dancing City’, gelaran JISP tahun ini, dihelat secara virtual selama dua hari, Senin (22/11/2021) dan Selasa (23/11/2021) kemarin, mulai jam 19.30. 

Karena masih dalam masa pandemi, JISP 2021 disiarkan live streaming dari destinasi wisata Tebing Breksi Sleman melalui channel YouTube Visiting Jogja TV dan Jogja Arts Festival.

“Ini even pertama JISP pada masa pandemi, dari penyelenggaraan 10 tahun lalu. JISP sempat vakum pada masa pandemi tahun lalu. Kami berharap, gelaran tahun ini menjadi percontohan even JISP mendatang,” kata Kabid Pemasaran Dispar DIY, Marlina Handayani SPd MM di sela-sela tapping (pengambilan gambar live) penampil di Tebing Breksi, Minggu (21/11/2021) malam.

Baca juga: Penggunaan QR Code PeduliLindungi Menurun, Dispar DIY Tinjau Ulang Destinasi-Destinasi Wisata

Hanya saja, dibanding penyelenggaraan sebelum masa pandemi Covid-19, JISP kali ini tak digelar di ruang publik, yakni kawasan Tugu Pal, Malioboro, dan Titik Nol.

Berpegang ikon Jogja The Dancing City, Marlina menyebut gelaran JISP bisa diadakan di destinasi wisata.

“Kami mencoba membuat alternatif JISP tetap berjalan lagi tanpa harus mengambil tempat di jalan. JISP ini even berskala internasional diharapkan terus jadi ajang kegiatan kesenian alternatif, yang memberikan ruang baru bagi seniman seni pertunjukan untuk berkreasi," tambahnya.

Art Director JISP, Bambang Paningron mengatakan, menghadapi situasi pandemi timnya berupaya agar gelaran-gelaran seni pertunjukkan, termasuk JISP, tetap harus berjalan.

“Ini menjadi ruang gerak karya teman-teman seniman pertunjukan, JISP harus terus jalan, meski dalam kondisi pandemi ini. Ya, kita dengan cara virtual, lantaran situasi ini,” ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved