Breaking News:

Berita Kesehatan

Ini yang Harus Dilakukan Jika Anak Anda Mengalami Radang Amandel

Gejala umum radang amandel yang banyak ditemukan yakni berupa sakit tenggorokan, amandel bengkak dan disertai demam

Penulis: Mona Kriesdinar | Editor: Mona Kriesdinar
everyday health
Tonsilitis atau amandel 

- Sakit tenggorokan
- Bau mulut (halitosis)
- Kelenjar getah bening lembut di leher

Tonsilitis kronis juga dapat menyebabkan batu amandel, di mana bahan-bahan seperti sel mati, air liur, dan makanan menumpuk di celah-celah amandel Anda.

Akhirnya, puing-puing tersebut bisa mengeras menjadi batu-batu kecil. Ini mungkin lepas dengan sendirinya, atau mungkin perlu dikeluarkan oleh dokter.

Dokter Anda mungkin merekomendasikan operasi amandel untuk mengangkat amandel Anda dengan pembedahan jika Anda menderita tonsilitis kronis.

Tonsilitis berulang

Seperti tonsilitis kronis, pengobatan standar untuk tonsilitis berulang adalah tonsilektomi. Tonsilitis berulang sering didefinisikan sebagai:

- Sakit tenggorokan atau tonsilitis setidaknya 5 hingga 7 kali dalam 1 tahun
- Terjadi setidaknya 5 kali dalam setiap 2 tahun sebelumnya
- Terjadi setidaknya 3 kali di masing-masing 3 tahun sebelumnya

Penelitian dari 2018 menunjukkan bahwa tonsilitis kronis dan berulang dapat disebabkan oleh biofilm di lipatan tonsil.

Biofilm adalah komunitas mikroorganisme dengan peningkatan resistensi antibiotik yang dapat menyebabkan infeksi berulang.

Genetika juga bisa menjadi alasan tonsilitis berulang.

Sebuah studi tahun 2019 meneliti amandel anak-anak yang mengalami tonsilitis berulang. Studi tersebut menemukan bahwa genetika dapat menyebabkan respons kekebalan yang buruk terhadap bakteri streptokokus grup A , yang menyebabkan radang tenggorokan dan tonsilitis.

Apakah penyakit amandel menular?

Jika Anda menderita tonsilitis, Anda mungkin tertular 24 hingga 48 jam sebelum Anda mengalami gejala apa pun. Anda mungkin masih bisa menyebarkan penyakit sampai Anda tidak lagi sakit.

Jika Anda mengonsumsi antibiotik untuk tonsilitis bakterial, penularannya harus dihentikan setelah 24 jam.

Anda dapat menularkan tonsilitis jika seseorang dengan infeksi batuk atau bersin di dekat Anda dan Anda menghirup tetesannya. Jika Anda menyentuh benda yang terkontaminasi, seperti gagang pintu, lalu menyentuh hidung atau mulut, Anda juga dapat mengalami tonsilitis.

Melakukan kontak dengan banyak orang meningkatkan risiko terkena tonsilitis. Inilah sebabnya mengapa anak usia sekolah sering terserang penyakit tersebut. Jika Anda memiliki gejala, sebaiknya tetap di rumah untuk menghindari penyebaran tonsilitis.

Biasanya dibutuhkan waktu 2 hingga 4 hari untuk mengembangkan gejala setelah terpapar seseorang dengan tonsilitis. Cari tahu cara mengurangi risiko terkena atau penyebaran tonsilitis .

Penyebab Tonsilitis

Amandel adalah garis pertahanan pertama Anda melawan penyakit. Mereka menghasilkan sel darah putih yang membantu tubuh Anda melawan infeksi.

Amandel memerangi bakteri dan virus yang masuk ke tubuh Anda melalui mulut dan hidung. Namun, amandel juga rentan terhadap infeksi dari penyerang tersebut.

Tonsilitis dapat disebabkan oleh virus, seperti flu biasa, atau oleh infeksi bakteri, seperti radang tenggorokan.

Diagnosis tonsilitis

Diagnosis didasarkan pada pemeriksaan fisik tenggorokan Anda. Dokter Anda mungkin juga mengambil biakan tenggorokan dengan mengusap bagian belakang tenggorokan Anda dengan lembut. Biakan akan dikirim ke laboratorium untuk mengidentifikasi penyebab infeksi tenggorokan Anda.

Dokter Anda mungkin juga mengambil sampel darah Anda untuk menghitung darah lengkap. Tes ini dapat menunjukkan apakah infeksi Anda adalah virus atau bakteri, yang dapat memengaruhi pilihan perawatan Anda.

Pengobatan tonsilitis

Kasus tonsilitis ringan tidak selalu memerlukan pengobatan, terutama jika disebabkan oleh virus, seperti flu .

Perawatan untuk kasus tonsilitis yang lebih parah mungkin termasuk antibiotik atau tonsilektomi.

Jika seseorang mengalami dehidrasi karena tonsilitis, mereka mungkin membutuhkan cairan infus. Obat pereda nyeri untuk meredakan radang tenggorokan juga dapat membantu saat tenggorokan dalam proses penyembuhan.

Operasi amandel

Pembedahan untuk mengangkat amandel disebut tonsilektomi . Ini umumnya hanya disarankan untuk orang yang mengalami tonsilitis kronis atau berulang, atau untuk kasus di mana tonsilitis menyebabkan komplikasi atau gejalanya tidak membaik.

Jika Anda pernah mengalami tonsilitis atau radang tenggorokan setidaknya 5 hingga 7 kali dalam setahun terakhir, tonsilektomi dapat membantu. Operasi juga dapat meredakan masalah pernapasan atau kesulitan menelan yang dapat diakibatkan oleh tonsilitis.

Tonsilektomi dapat mengurangi jumlah infeksi tenggorokan pada anak-anak selama tahun pertama setelah operasi, menurut sebuah studi tahun 2017 . Namun, aStudi 2018Sumber Tepercaya menemukan bahwa orang dewasa yang amandelnya diangkat saat masih anak-anak memiliki peningkatan risiko penyakit pernapasan dan infeksi jangka panjang.

Mengalami tonsilektomi dapat mengurangi risiko keseluruhan terkena radang tenggorokan. Anda masih bisa terkena radang tenggorokan dan infeksi tenggorokan lainnya setelah amandel Anda diangkat. Amandel juga mungkin tumbuh kembali setelah operasi, tetapi ini jarang terjadi.

Anda harus bisa pulang pada hari yang sama dengan operasi Anda, tetapi akan membutuhkan waktu 1 hingga 2 minggu untuk pulih sepenuhnya. Pelajari apa yang harus dilakukan sebelum dan sesudah menjalani tonsilektomi.

Antibiotik tonsilitis

Jika radang amandel disebabkan oleh infeksi bakteri, dokter dapat meresepkan antibiotik untuk melawan infeksi tersebut.

Antibiotik dapat membantu meredakan gejala Anda sedikit lebih cepat. Namun, obat-obatan ini meningkatkan risiko resistensi antibiotik dan mungkin memiliki efek samping lain , seperti sakit perut. Antibiotik lebih diperlukan untuk orang yang berisiko mengalami komplikasi tonsilitis.

Jika dokter meresepkan antibiotik, itu mungkin penisilin untuk tonsilitis disebabkan oleh kelompok A streptokokus . Antibiotik lain tersedia jika Anda alergi terhadap penisilin.

Penting bagi Anda untuk menyelesaikan antibiotik sepenuhnya. Bahkan jika gejala Anda hilang sama sekali, infeksi bisa menjadi lebih buruk jika Anda tidak meminum semua obat sesuai resep. Dokter Anda mungkin ingin Anda menjadwalkan kunjungan tindak lanjut untuk memastikan bahwa obat itu efektif.

(*/Mayo Clinic)

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved