Breaking News:

Titah Raja 'Gunung Harus Kembali ke Gunung', Sri Sultan HB X Prihatin Kawasan Gunung Merapi Rusak

Sri Sultan HB X menyebut titah raja "gunung harus kembali ke gunung" sebagai bentuk keprihatinan atas kerusakan lingkungan yang terjadi di Merapi

Penulis: Yuwantoro Winduajie | Editor: Muhammad Fatoni
TRIBUNJOGJA.COM / Kurniatul Hidayah
Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) yang sekaligus raja Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X, mengeluarkan titah raja.

"Ingsun kagungan kersa : Gunung bali gunung, kuwi opo sing bisa tak andhareke marang sliramu kabeh, muga-muga bisa kelaksanan,"

Demikian titah yang diucapkan Raja Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X di hadapan sejumlah warga, kelompok tani, Lurah Hargobinangun, dan Wakil Bupati Sleman Danang Maharsa saat beranjangsana di Aula Kalurahan Hargobinangun, Pakem, Sleman, Sabtu, (11/09/2021) lalu.

Sri Sultan HB X menyebut titah raja "gunung harus kembali ke gunung" sebagai bentuk keprihatinan atas kerusakan lingkungan yang terjadi di sekitar Gunung Merapi.

"Rusak semua. Sehingga ini jelas bagi saya tidak pro lingkungan," tegas Sri Sultan HB X saat ditemui di Kompleks Kepatihan, Senin (13/9/2021).

Baca juga: Pesan Presiden Jokowi Kepada Sri Sultan Hamengku Buwono X: Hati-hati Buka Bertahap

Baca juga: Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X Belum Izinkan Pembelajaran Tatap Muka, Ini Alasannya

Menurut pengamatannya, aktivitas tambang ilegal di kawasan Gunung Merapi kian memprihatinkan.

Sri Sultan HB X pun sempat menemui bekas galian tambang sedalam 80 hingga 90 meter.

Lubang galian itu dibiarkan menganga tanpa disertai proses pemulihan.

"Tapi tanpa reklamasi dan sebagainya. Jadi kalau saya, yang dicari (penambang) hanya duit saja. Keserakahan itu yang dimaksud (titah raja). Karena kalau melihat ke sana (bekas tambang) itu luar biasa itu dalamnya 50-80 meter," ujar Sri Sultan HB X.

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X
Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X (TRIBUNJOGJA.COM/ Yuwantoro Winduajie)

Sri Sultan HB X melanjutkan, pihaknya sudah menutup 14 lokasi tambang ilegal di Kapanewon Cangkringan, Sleman.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved