Breaking News:

Berita Kesehatan

Ini Saran Ahli Agar Diabetes Tipe 2 Bisa Mencapai Remisi, Gula Darah Normal dan Tak Ada Komplikasi

Hingga sekarang pengelolaan diabetes tipe 2 paling efektif sebagian besar dilakukan dengan cara mengendalikan faktor risikonya

Penulis: Mona Kriesdinar | Editor: Mona Kriesdinar
Kompas.com
Ilustrasi : Diabetes 

TRIBUNJOGJA.COM - Hingga sekarang pengelolaan diabetes tipe 2 paling efektif sebagian besar dilakukan dengan cara mengendalikan faktor risikonya. Semisal pengendalian terhadap tekanan darah tinggi, kolesterol dan kadar gula darah, yang biasanya dengan menggunakan obat.

Tetapi pendekatan ini tidak mengatasi penyebab yang mendasari diabetes tipe 2 – seperti masalah dengan hormon insulin yang tidak lagi efektif mengendalikan gula darah.

Meskipun mengonsumsi obat-obatan dapat membantu mengelola kadar gula darah, itu tidak akan membantu mengungkap penyebab biologis di balik diabetes tipe 2.

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa menurunkan berat badan, baik melalui operasi atau diet, dapat membantu mengatasi beberapa penyebab diabetes tipe 2. Ini dilakukan dengan membantu tubuh mengontrol kadar gula darah.

Ini penting karena mengendalikan gula darah dengan meningkatkan cara insulin dibuat dan bekerja adalah kunci untuk membawa diabetes tipe 2 ke dalam masa remisi.

Sebagian besar badan penelitian sejauh ini telah melihat penggunaan shake atau smothie pengganti makanan untuk membantu penderita diabetes tipe 2, itulah sebabnya pendekatan ini mungkin diresepkan oleh dokter.

Tapi, baru-baru ini, para peneliti mulai menyelidiki diet lain – seperti diet rendah karbohidrat – dalam mencapai remisi.

Meskipun penelitian di bidang ini masih muncul, hasil penelitian sejauh ini menunjukkan diet rendah karbohidrat dinilai sangat menjanjikan.

Untuk lebih memahami diet mana yang terbaik dalam membantu orang mencapai remisi diabetes tipe 2, tinjauan terbaru para peneliti melihat lebih dari 90 makalah yang menjelaskan efek berbagai diet pada diabetes tipe 2.

Mereka menemukan bahwa meskipun penelitian kualitas yang lebih baik cenderung berfokus pada shake pengganti makanan yang digunakan dalam uji klinis, pendekatan lain (seperti diet rendah karbohidrat) juga terbukti bekerja dengan baik.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved