Breaking News:

Warga Sleman Diminta Tetap Disiplin Jalankan dan Patuhi Protokol Kesehatan

Kustini Sri Purnomo berharap meskipun vaksinasi saat ini sudah bergulir, masyarakat Sleman tidak abai dengan protokol kesehatan.

Penulis: Ahmad Syarifudin | Editor: Muhammad Fatoni
TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin
Dukuh Plalangan Pandowoharjo Sleman, Jamaludin, (baju putih), sedang berjaga di pintu keluar- masuk kampung Plalangan. Akses jalan sementara dijaga ketat, untuk membatasi tamu yang datang, sebab muncul klaster Takziah di kampung tersebut. 

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Munculnya klaster takziah di dua padukuhan di Kabupaten Sleman menjadi perhatian serius Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sleman.

Pemkab Sleman berharap, kedisiplinan masyarakat soal pelaksanaan protokol kesehatan tetap harus dijaga dan dilaksanakan dengan baik, jangan sampai mengendor. 

"Di Sleman sebenarnya, berkaitan dengan tindak lanjut tracing, testing dan sebagiannya, oleh Dinkes sudah bagus. Hanya saja berkaitan dengan kedisiplinan masyarakat, perlu disosialisasikan agar terjaga. Jangan kendor, sehingga terjadi klaster takziah," kata Sekretaris Daerah (Sekda) Sleman, Harda Kiswaya, seusai rapat evaluasi PPKM Mikro di gedung Induk lantai III, Setda Sleman, Rabu (31/3/2021). 

Harda menyampaikan, trend perkembangan kasus Corona di Sleman angkanya sudah cukup bagus sejak diberlakukan PPKM mikro pada pertengahan bulan Januari lalu.

Baca juga: Ditegur Sri Sultan HB X Soal Klaster Takziah, Pemkab Sleman Perketat Kegiatan Sosial di Masyarakat

Baca juga: Sekda DIY Sebut Kerumunan Jadi Penyebab Utama Munculnya Klaster Penularan Baru di DI Yogyakarta

Hal itu dinilai yang membuat masyarakat terlena. Bahkan, kata dia, Pemerintah Kabupaten juga mungkin ikut terlena.

Sehingga pengawasan terkait pelaksanaan protokol kesehatan di masyarakat sedikit mengendor. 

Karena itu, hasil rapat evaluasi PPKM Mikro, menurutnya perlu ada peningkatan Protokol Kesehatan, dalam setiap kegiatan sosial di masyarakat.

Bahkan, nantinya akan ada surat edaran Bupati kepada semua level satuan tugas, supaya benar-benar ada koordinasi, untuk menjalankan sosialisasi "cita mas jajar" yaitu mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak, serta tidak berkerumun. 

Menurutnya, kegiatan sosial seperti takziah maupun hajatan, sesuai aturan sudah diperbolehkan, asalkan mematuhi protokol kesehatan.

"Ini yang akan kami atur," katanya. 

Sejumlah warga padukuhan Plalangan, Pandowoharjo, Sleman menjalani pemeriksaan guna mendeteksi covid-19 di gedung SDN Nyaen II, kampung setempat, Senin (29/3/2021)
Sejumlah warga padukuhan Plalangan, Pandowoharjo, Sleman menjalani pemeriksaan guna mendeteksi covid-19 di gedung SDN Nyaen II, kampung setempat, Senin (29/3/2021) (TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin)
Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved