Breaking News:

Kondisi Mal di DI Yogyakarta setelah Satu Tahun Pandemi, Merchant Tidak Lanjut Sewa

Satu tahun pandemi di Indonesia, banyak tenant mal di DI Yogyakarta yang memilih untuk tidak lagi beroperasi.

TRIBUNJOGJA/Ardhike Indah
Sejumlah tenant di Hartono Mall yang tampak tutup 

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Satu tahun pandemi di Indonesia, banyak tenant mal di DI Yogyakarta yang memilih untuk tidak lagi beroperasi.

Bahkan, baru-baru ini, publik dikagetkan dengan Centro Departement Store yang tidak lagi buka di Plaza Ambarrukmo per 17 Maret 2021.

Banyak spekulasi mengapa Centro Departement Store yang sudah menjadi tempat jujugan fesyen masyarakat Yogyakarta selama 15 tahun itu tutup.

Salah satu isu yang paling gencar adalah ritel tersebut juga merasakan dampak pandemi virus corona.

Tribun Jogja memantau kondisi sejumlah mal di DIY.

Tidak dapat dipungkiri, ada beberapa tenant yang tidak lagi buka di mal atau bahkan tidak buka lagi di DIY.

Di Hartono Mall misalnya, setidaknya ada tiga tenant makanan yang tidak lagi menyajikan kuliner andalan.

General Manager Hartono Mall, Dian Widiyanti membenarkan hal tersebut.

Ia menjelaskan bahwa tenant yang tutup itu tidak melanjutkan masa sewa di mal yang terletak di area Ring Road Utara itu.

“Periode kontrak kami 5 tahunan. Rata-rata tenant buka tahun 2015-2016, sehingga memang tahun 2020-2021 sudah habis masa kontraknya,” ungkap Dian kepada Tribun Jogja, Selasa (23/3/2021).

Baca juga: Apersi Jateng & DIY: Mewujudkan Rumah untuk MBR Butuh Sinergi Stakeholder

Baca juga: Jelang Ramadhan, Harga Cabai di Sleman Masih Tinggi 

Halaman
123
Penulis: Ardhike Indah
Editor: Hari Susmayanti
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved