Breaking News:

Berita Kesehatan

Penyebab Utama Kenapa Luka Diabetes Susah Sembuh, Bahkan Kerap Infeksi

Luka pada penderita diabetes cenderung memiliki proses penyembuhan yang lambat. Sebaliknya, luka tersebut justru cepat berkembang menjadi infeksi.

Honest Docs
Ulkus Diabetikum Luka Akibat Kadar Gula Darah Tak Terkontrol 

TRIBUNJOGJA.COM - Diabetes terjadi akibat dari ketidakmampuan tubuh dalam memproduksi atau menggunakan insulin. Sebagaimana diketahui, insulin adalah hormon yang memungkinkan tubuh Anda mengubah glukosa, atau gula, menjadi energi. Jika tubuh Anda mengalami kesulitan mengolah glukosa, hal itu dapat menyebabkan kadar gula darah tinggi. Ini dapat memengaruhi kemampuan tubuh dalam proses penyembuhan luka.

Oleh karena itu, luka pada penderita diabetes cenderung memiliki proses penyembuhan yang lambat. Sebaliknya, luka tersebut justru cepat berkembang menjadi infeksi.

Meskipun luka, goresan, goresan, dan lecet dapat terjadi di mana saja di tubuh, kaki adalah salah satu tempat cedera yang paling umum. Luka kecil di kaki bisa dengan cepat berkembang menjadi tukak kaki.

Ulkus kaki bisa menjadi serius jika tidak ditangani. Antara 14 dan 24 persen orang yang menderita diabetes dan menderita maag akan berakhir dengan amputasi tungkai bawah.

Untuk alasan ini, sangat penting bagi Anda untuk melakukan pemeriksaan mandiri secara teratur dan memantau setiap luka dengan cermat. Mengenali luka sejak dini adalah satu-satunya cara untuk mengurangi risiko komplikasi.

Baca juga: 5 Herbal yang Digunakan Selama Ratusan Tahun untuk Kendalikan Gula Darah Diabetes

Mengapa penyembuhan luka diabetes lambat?

Saat Anda menderita diabetes, sejumlah faktor dapat memengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk menyembuhkan luka. Meliputi ;

1. Kadar gula darah tinggi

Kadar gula darah Anda adalah faktor utama seberapa cepat luka Anda akan sembuh.

Ketika kadar gula darah Anda lebih tinggi dari biasanya, itu:

  • Mencegah nutrisi dan oksigen memberi energi pada sel
  • Mencegah sistem kekebalan Anda berfungsi secara efisien
  • Meningkatkan peradangan pada sel-sel tubuh
Halaman
1234
Penulis: Mona Kriesdinar
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved