Breaking News:

Berita Kesehatan

Mengenali Gejala Stroke yang Disebabkan Oleh Diabetes dan Cara Pencegahannya

Stroke terkadang dapat menyebabkan kerusakan permanen termasuk masalah komunikasi, kelumpuhan, dan masalah penglihatan.

Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNJOGJA.COM - Stroke adalah suatu kondisi di mana suplai darah ke otak terpengaruh. Stroke terkadang dapat menyebabkan kerusakan permanen termasuk masalah komunikasi, kelumpuhan, dan masalah penglihatan.

Faktor risiko stroke mirip dengan faktor risiko gangguan jantung.

Secara statistik, penderita diabetes memiliki risiko lebih tinggi meninggal akibat penyakit jantung dan stroke dibandingkan masyarakat umum.

Dengan menjaga kestabilan gula darah, tekanan darah dan kolesterol, penderita diabetes dapat meningkatkan peluangnya untuk mencegah stroke.

Baca juga: Alasan Utama Pentingnya Menjaga Kadar Gula Darah Tetap Normal, Ini Penjelasannya

Apa itu stroke?

Stroke terjadi ketika suplai darah ke otak terganggu dan jaringan otak rusak.

Dua jenis utama stroke adalah:

  • Iskemik - yakni bekuan darah terbentuk di otak. Ini menyumbang sekitar 8 dari 10 kasus stroke.
  • Haemorrhagic - yakni pembuluh darah di otak pecah dan menyebabkan pendarahan otak.

Stroke dapat sangat merusak secara fisik, tetapi juga dapat menyebabkan masalah mental pada pikiran atau ucapan.

Baca juga: Mengenal Serangan Stroke Senyap : Sulit Dikenali dan Diam-diam Mematikan

Gejala Stroke

  • Wajah - stroke akan sering mempengaruhi otot-otot di satu sisi wajah yang menyebabkan mulut atau mata terkulai kebawah berbeda dengan sisi yang tidak terkena.
  • Lengan - seseorang yang mengalami stroke mungkin tidak dapat mengangkat salah satu lengannya.
  • Bicara - bicara cadel mungkin merupakan tanda stroke.
  • Waktu - mengacu pada kebutuhan akan tindakan segera, segera hubungi layanan kesehatan jika satu atau lebih gejala muncul

Gejala stroke lainnya mungkin termasuk:

  • Mati rasa atau kelemahan tiba-tiba di satu sisi tubuh
  • Kebingungan
  • Kesulitan melihat
  • Pusing
  • Kehilangan keseimbangan
  • Visi ganda
  • Sakit kepala parah

Terkadang orang mungkin mengalami stroke tanpa sepenuhnya menyadari bahwa mereka pernah mengalaminya. Jenis stroke ini disebut serangan iskemik transien (TIA) dan kadang-kadang disebut sebagai 'mini-stroke'.

NHS menyatakan bahwa mungkin ada hingga 65.000 orang yang terkena TIA setiap tahun tetapi banyak dari mereka tidak dilaporkan.

Baca juga: 3 Langkah Penting untuk Mencegah Serangan Jantung dan Stroke pada Penderita Diabetes

Apakah Anda berisiko terkena stroke?

Halaman
123
Penulis: Mona Kriesdinar
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved