Breaking News:

Berita Kesehatan

Perbedaan Obat Pereda Nyeri Aspirin vs Ibuprofen Serta Efek Sampingnya

Aspirin dan ibuprofen keduanya merupakan obat antiinflamasi nonsteroid yang sangat umum digunakan untuk mengobati rasa sakit

net
ilustrasi 

TRIBUNJOGJA.COM - Demi mengobati nyeri yang tak tertahankan, banyak di antaranya yang mengambil langkah mudah dengan mengonsumsi obat yang dijual bebas di warung. Di antaranya obat-obatan yang mengandung aspirin dan ibuprofen. Keduanya memang termasuk obat pereda rasa nyeri. Namun tahukah Anda perbedaan keduanya?

Aspirin dan ibuprofen sebenarnya mengandung bahan aktif yang berbeda. Aspirin dibuat dengan asam salisilat, sedangkan ibuprofen dibuat dengan asam propionat.

Namun, aspirin dan ibuprofen keduanya merupakan obat antiinflamasi nonsteroid yang sangat umum digunakan untuk mengobati rasa sakit yang disebabkan oleh peradangan atau cedera, sakit kepala, demam, artritis, dan kram menstruasi.

Akan tetapi orang yang berisiko terkena penyakit kardiovaskular sebaiknya menghindari ibuprofen, karena dapat meningkatkan risiko masalah jantung.

Perbedaan antara aspirin dan ibuprofen

Meskipun aspirin dan ibuprofen keduanya obat antiinflamasi nonsteroid, keduanya dibuat dari bahan utama yang berbeda.

Aspirin terbuat dari asam salisilat, sedangkan ibuprofen dibuat dari asam propionat. Perbedaan antara kedua asam ini disebabkan oleh struktur kimianya, terutama di tempat karbon dan oksigen berada.

Meskipun memiliki sedikit perbedaan kimiawi, aspirin dan ibuprofen bekerja dengan cara yang sama. Keduanya menghambat enzim yang disebut siklooksigenase (juga dikenal sebagai enzim COX).

Dengan melakukan ini, mereka mencegah pembentukan prostaglandin, yang merupakan bahan kimia yang menyebabkan reaksi peradangan.

"Ketika kita menghambat prostaglandin itu, kita menghambat aliran reaksi inflamasi yang menyebabkan rasa sakit. Jadi, kita menghilangkan peradangan, atau, mengurangi peradangan, dan dengan itu pergi rasa sakitnya juga," kata Medhat Mikhael, MD , pain spesialis manajemen dan direktur medis program non-operasi di Pusat Kesehatan Spine di MemorialCare Orange Coast Medical Center di Fountain Valley, California.

Selain itu, dosis masing-masing obat berbeda. Aspirin biasanya datang dalam dosis 325 miligram, sedangkan ibuprofen biasanya datang dalam dosis 200 miligram. Kedua obat tersebut dapat diminum setiap 4 hingga 6 jam, sesuai kebutuhan untuk nyeri, demam, atau kondisi lainnya.

Yang mana yang harus Anda pilih?

Halaman
123
Penulis: Mona Kriesdinar
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved