Breaking News:

Keutamaan Menjalankan Puasa Asyura di Tanggal 10 Bulan Muharram

Pada tahun 2020 ini, awal tahun Hijriah 1442 jatuh pada Kamis, 20 Agustus 2020 dan hari Asyura akan jatuh pada Sabtu, 29 Agustus 2020

AHMAD AL-RUBAYE / AFP
Ilustrasi 

Puasa Asyura dan Perubahan Sosial Umat 
Oleh Ahmad Shofiyuddin Ichsan LDNU PWNU DIY  Dosen Studi Islam IIQ An Nur Yogya

SAAT ini kita memasuki bulan Muharram, bulan istimewa setelah bulan Ramadan. Bulan ini disebut-sebut sebagai puncak awal tahun Hijriyah dalam kalender Islam, sekaligus sebagai bulan istimewa untuk berpuasa.

Sahabat pernah bertanya kepada Nabi SAW., “Wahai Nabi, puasa apakah yang lebih utama setelah puasa Ramadan?”

Nabi menjawab, “Puasa di bulan Muharram” (HR. Ibnu Majah).

Bahkan dalam kitab Musnad As Syafi’i, Ibnu Abbas RA. menuturkan, “Saya tidak mengetahui Rasulullah SAW bersungguh-sungguh untuk berpuasa kecuali hari ini, hari Asyura’ (di bulan Muharram).

”Pada tahun 2020 ini, awal tahun Hijriah 1442 jatuh pada Kamis, 20 Agustus 2020 dan hari Asyura akan jatuh pada Sabtu, 29 Agustus 2020 esok hari.

Hari Asyura adalah hari yang ‘sakral’ bagi umat Islam di seluruh dunia.

Mengapa ‘sakral’?

Karena di hari itu, Allah memuliakan sepuluh nabi-Nya, sebagaimana cerita yang termaktub dalam kitab Nazatul Majaliswa Muntakhabun Mawaid Juz 1.

Kemuliaan di hari itu juga dijelaskan di dalam literatur keislaman lainnya, bahwa ada dua hikmah besar jika kita menjalani puasa Asyura, yakni:

Halaman
1234
Editor: Iwan Al Khasni
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved