Breaking News:

Wabah Covid-19 di Australia Telah Capai Puncak: Catatkan Kematian Terbesar tapi Kasus Baru Melambat

Sebanyak 19 orang telah meninggal karena virus tersebut, semuanya di Victoria, dalam 24 jam terakhir, rekor harian nasional.

William WEST / AFP
Polisi sedang berpatroli dengan menunggang kuda di kawasan pusat bisnis Melbourne pada 9 Agustus 2020, saat kota tersebut berjuang untuk mengatasi wabah Covid-19. 

TRIBUNJOGJA.COM - Australia mencatat kenaikan satu hari terbesar dalam kematian akibat wabah Covid-19 pada hari Senin.

Namun perlambatan dalam kasus baru memberi harapan bahwa gelombang kedua infeksi baru di negara bagian Victoria mungkin telah mencapai puncaknya.

Sebanyak 19 orang telah meninggal karena virus tersebut, semuanya di Victoria, dalam 24 jam terakhir, rekor harian nasional.

Namun hanya 337 orang yang telah didiagnosis dengan Covid-19 di seluruh negeri, kenaikan satu hari terendah sejak 29 Juli, kata para pejabat.

"Ini adalah hari yang menyakitkan bagi anggota 19 keluarga yang kehilangan orang yang dicintai karena Covid-19 hari ini," kata Michael Kidd, wakil kepala medis Australia dikutip Reuters.

"Kami sekarang melihat tanda-tanda pertama yang menjanjikan dari penurunan yang signifikan dalam jumlah kasus."

Perlambatan kasus terjadi lebih dari sebulan setelah hampir 5 juta penduduk Melbourne, ibu kota Victoria, disuruh tinggal di rumah.

Seminggu setelah sebagian besar bisnis di kota terbesar kedua di negara itu diperintahkan untuk tutup dalam upaya untuk memperlambat penyebaran virus.

Dengan mencatat sekitar 21.000 kasus COVID-19 dan 314 kematian, Australia masih mencatat lebih sedikit infeksi dan kematian daripada banyak negara maju lainnya.

Di luar dua negara bagian terbesar di Victoria dan New South Wales, virus telah dibasmi secara efektif.

Halaman
12
Penulis: Joko Widiyarso
Editor: Joko Widiyarso
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved