Yogyakarta

Jalan Tol Yogya-Bawen Rencananya akan Dibangun Sepanjang 7,65 Kilometer di Wilayah Sleman

Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY selenggarakan sosialisasi pengadaan tanah untuk pembangunan Tol Yogyakarta-Bawen, Rabu (8/7/2020) di Aula Lantai I

Penulis: Santo Ari | Editor: Ari Nugroho
Tribunjogja.com | Santo Ari
Trase Jalan Tol yang melintas di kawasan Yogyakarta 

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY selenggarakan sosialisasi pengadaan tanah untuk pembangunan Tol Yogyakarta-Bawen, Rabu (8/7/2020) di Aula Lantai III Kantor Sekretariat Daerah Kabupaten Sleman.

Kepala Dispertaru DIY, Krido Suprayitno menjelaskan menjelaskan bahwa dalam sosialisasi ini pihaknya memberikan informasi pengenalan trase tol Yogya-Bawen yang menjadi gambar definitif untuk mengadakan sosialisasi lebih lanjut.

Dasar pengadaan tanah ini menurutnya berdasar pada UU No. 2 Tahun 2012 Tentang Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan Untuk Kepentingan Umum.

"Ini untuk sosialisasi awal pengenalan trase sebagai bahan kita sosialisasi ke desa secara berjenjang dengan menggunakan protokol kesehatan," ujarnya.

Sultan Teken IPL Tol Yogya-Solo

Adapun untuk pembangunan tol Yogya-Bawen rencananya akan melewati tiga kecamatan di wilayah Kabupaten Sleman sepanjang kurang lebih 7,65 kilometer, dengan luas 49,6 hektare.

Sedangkan bidang yang terdampak pembungan tol Yogya-Bawan sebanyak 915 bidang.

Secara rinci, kecamatan yang dilewati yaitu Kecamatan Tempel meliputi Desa Banyurejo 166 bidang tanah, Tambakrejo 88 bidang tanah dan Sumberrejo 12 bidang tanah.

Kecamatan Seyegan meliputi Desa Margokaton 190 bidang tanah, Margodadi 76 bidang tanah dan Margomulyo 106 bidang tanah.

Sementara itu untuk Kecamatan ketiga yaitu Kecamatan Mlati hanya melewati Desa Tirtoadi sebanyak 277 bidang tanah.

"Ini tentatif bisa bertambah atau berkurang setelah tahap konsultasi publik," imbuhnya.

Sidang Amdal Jalan Tol Solo-Yogyakarta Wilayah Klaten Bahas Mata Air

Ia menjelaskan bahwa dalam pengadaan tanah akan dilakukan setelah terbit Izin Penetapan Lokasi (IPL) dari Gubernur DIY.

Ia menargetkan IPL akan keluar pada Desember 2020 dan kemudian dilanjutkan dengan proses pengadaan tanah maksimal dua tahun.

Sebelum itu semua, pihaknya akan melakukan sosialisasi ke warga yang terdampak pembangunan jalan Tol Yogya-Bawen.

Kegiatan ini dilakukan dengan melibatkan peran dari RT dan dukuh untuk memperoleh data dokumen pertanahan yang akurat.

"Ini untuk menjadi dasar pemilik lahan memberikan persetujuan karena dilewati tol," terangnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved