Kriminalitas

Waspada Peredaran Narkoba di Tengah Pandemi Covid-19

Belum lama ini, Direktorat Reserse Narkoba Kepolisian Daerah (Ditresnarkoba Polda) DIY menangkap dua orang kakak beradik asal Gunungpati, Semarang, Ja

Istimewa
Sejumlah barang bukti narkoba yang akan dimusnahkan Polda DIY belum lama ini 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Pandemi Covid-19 tidak membuat jaringan peredaran narkoba berhenti seketika.

Sel-sel peredaran tetap berjalan dengan cara apapun dan berusaha mengelabui petugas agar tidak tertangkap tangan.

DIY menjadi salah satu tujuan dari peredaran gelap pasar narkoba.

Belum lama ini, Direktorat Reserse Narkoba Kepolisian Daerah (Ditresnarkoba Polda) DIY menangkap dua orang kakak beradik asal Gunungpati, Semarang, Jawa Tengah karena mengedarkan narkotika jenis tembakau gorila.

Dari tangan mereka polisi menyita barang bukti seberat 6 kilogram (kg) tembakau gorila.

Untuk menipu petugas, pengedar tersebut menyelundupkan barang haram itu dengan cara dibungkus sachet kopi.

Kronologi Penangkapan Mantan Kiper PSMS Medan yang Diduga jadi Bandar Narkoba, Ditemukan 5,3 Kg Sabu

Dirresnarkoba Polda DIY, Kombes Pol Ary Satriyan mengatakan, Yogyakarta menjadi salah satu tujuan utama dari pasar peredaran narkoba.

Pasalnya, dengan maraknya kaum pelajar dan mahasiswa menjadikan daerah ini sebagai sasaran empuk jual beli narkoba.

"Yogyakarta bukan lokasi persinggahan bandar narkoba. Hanya saja dipasarkan ke sini karena banyak penggunanya. Jadi barang haram itu datangnya dari luar daerah," ucapnya di sela-sela pemusnahan ganja dan tembakau gorila di Polda DIY belum lama ini.

Ary menjelaskan, banyaknya pengedar narkoba yang tertangkap lalu mendekam di balik jeruji besi, membuat para bandar berputar otak mencari cara agar bisnisnya tetap berjalan dan meraup keuntungan.

Halaman
123
Penulis: Yosef Leon Pinsker
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved