Breaking News:

Wabah Corona

Penyaluran Anggaran Realokasi APBD untuk Covid-19 agar Tidak Tumpang Tindih

Pemda DIY telah menyiapkan sejumlah anggaran yang jumlahnya terus bergerak bagi mereka yang terdampak Covid-19.

Penulis: Kurniatul Hidayah | Editor: Ari Nugroho
Istimewa
Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X 

Laporan Reporter Tribun Jogja Kurniatul Hidayah

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Pemda DIY telah menyiapkan sejumlah anggaran yang jumlahnya terus bergerak bagi mereka yang terdampak Covid-19.

Meski demikian, penyaluran anggaran yang menyasar kepada warga terseleksi tersebut masih menunggu data dari pusat keluar untuk menghindari tumpang tindih anggaran yang diberikan kepada warga sesuai by name by address.

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X mengatakan progress realokasi APBD sebesar Rp 263 miliar untuk tahap pertama dan jumlah tersebut masih bisa bertambah.

Kemenag DIY Gelar Rukyatul Hilal pada 23 April 2020 Mendatang

"Hanya menunggu untuk tenaga kerja jangan sampai dobel. Pemerintah juga memberi untuk orang miskin yang mungkin PHK dan sebagainya. Jangan sampai Jakarta (pemerintah pusat) memberi, kita memberi. Kita nunggu daftar itu keluar," ujarnya, di DPRD DIY, Selasa (14/4/2020).

Bagi mereka yang mengalami PHK, bisa mengajukan permohonan ke dinas terkait walau faktanya dinas terkait juga sudah melakukan pendataan.

Namun kendala yang ada di lapangan adalah pendatang yang belum diketahui statusnya, apa masuk PHK atau bukan.

"Misalnya saya pegawai industri yang ada di Bekasi atau di Jakarta. Saya ini sebetulnya kembali ke Yogya, ning saya terdaftar nggak dalam bantuan Rp 3,55 juta itu. Kalau terjadi, dan saya terlanjur pulang, nanti dobel. Kan ini yang agak nggak mudah," urainya.

Selanjutnya bagi pelaku wisata, Sultan mengatakan selama itu merupakan program lokal dan bukan hotel dan sebagainya, bisa mendapatkan bantuan dari Pemda DIY bila tidak bisa dicover desa dan kabupaten/kota.

Rapid Test Mulai Menipis, Pemda DIY Belum Bisa Ajukan Pengadaan

"Yang penting karena APBDes kan punya, APBN untuk desa juga ada, itu kan juga bisa untuk membiayai kemiskinan, tunai kan boleh. Kabupaten dalam rapat kemarin kita minta tolong yang desa nggo ngopo wae. APBDes direalokasi kan boleh, APBN desa direalokasi juga boleh. Tapi jangan tabrakan, ora tabrakan ning dinggo opo. Itu jelas. Ojo nggo podo," tegasnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved