Wabah Virus Corona

Kasus Virus Corona di New York: 17 Ribu Kasus dan 13 Kematian dalam Satu Waktu

Penyebaran virus corona semakin masif di dunia. Di Indonesia, per Rabu (25/3/2020), kasus pasien positif virus corona ada 790 dengan kematian 58.

Kasus Virus Corona di New York: 17 Ribu Kasus dan 13 Kematian dalam Satu Waktu
Instagram.com/discovernyc
New York City memiliki banyak kasus virus corona 

TRIBUNJOGJA.COM - Penyebaran virus corona semakin masif di dunia. Di Indonesia, per Rabu (25/3/2020), kasus pasien positif virus corona ada 790 dengan kematian 58.

Hingga kini, China masih menjadi negara pertama dengan 81.218 kasus dan 3.281 kematian. Sementara, Italia menyusul dengan 74.386 kasus dan 7.503 meninggal.

Kabar Baik, Peneliti Berhasil Ungkap Reaksi Sistem Kekebalan Tubuh Terhadap Virus Corona

Tak ada yang menduga virus ini akan menyebar begitu cepat dan bisa menyerang siapa saja, termasuk Pangeran Charles dari Inggris yang baru saja dinyatakan positif corona serta Pangeran Albert II dari Monako.

Saat Virus Corona Membobol Negara Bebas COVID-19 Terakhir di Eropa

Bahkan, Kota New York dan New York secara keseluruhan juga babak bundas dihajar virus corona. Diketahui, New York memiliki 30.811 kasus pasien positif corona dengan 285 orang meninggal. Kota New York sendiri ada 17.586 kasus.

Stasiun Grand Central terlihat sepi setelah virus corona menghantam Kota New York. Biasanya, stasiun ini selalu penuh orang berlalu lalang selama 24 jam
Stasiun Grand Central terlihat sepi setelah virus corona menghantam Kota New York. Biasanya, stasiun ini selalu penuh orang berlalu lalang selama 24 jam (Instagram.com/discovernyc)

“Ini seperti kiamat,” kata dr Ashley Bray, dokter residen umum di Emhurst Hospital Center seperti dilansir New York Times.

Dalam beberapa jam di hari Selasa (24/3/2020), dr Bray melakukan kompresi dada kepada perempuan berusia 80 tahun, laki-laki berusia 60 tahun dan 38 tahun. Ketiganya dites positif virus corona dan meninggal karena gagal jantung.

Rumah sakit di Elmhurst, Queens memiliki 545 tempat tidur dan saat ini mulai mentransfer pasien yang tidak terkontaminasi virus corona ke fasilitas kesehatan lain. Sebab, rumah sakit itu akan dijadikan pusat kejadian luar biasa.

Para dokter dan perawat berjuang untuk menyelamatkan nyawa manusia hanya dengan sejumlah ventilator yang dimiliki.

Jika ada panggilan ‘Tim 700’, itu adalah kode untuk seorang pasien berada di ambang kematian. Beberapa meninggal di dalam ruang gawat darurat sambil menunggu tempat tidur.

Sebuah truk berpendingin telah ditempatkan di luar untuk menahan mayat. Selama 24 jam terakhir, sistem rumah sakit umum Kota New York mengatakan 13 orang di Elmhurst telah meninggal.

Halaman
123
Penulis: Bunga Kartikasari
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved