Harga Cabai Melejit

Diduga Karena Dipengaruhi Faktor Cuaca, Harga Cabai Rawit Merah di Bantul Meroket

Memasuki musim penghujan, harga komoditas cabai rawit merah di Bumi Projotamansari mengalami kenaikan cukup signifikan.

Diduga Karena Dipengaruhi Faktor Cuaca, Harga Cabai Rawit Merah di Bantul Meroket
TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin
Petani di Bantul sedang membersihkan tanaman cabai yang terserang hama jamur karena faktor cuaca. 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Memasuki musim penghujan, harga komoditas cabai rawit merah di Bumi Projotamansari mengalami kenaikan cukup signifikan.

Bahkan, pantauan di pasar tradisional Bantul, harga bumbu masak bercita rasa pedas itu saat ini menembus angka Rp 60 ribu perkilogram.

Kepala Seksi Distribusi dan Harga Kebutuhan Pokok, Dinas Perdagangan Bantul, Zuhriyatun Nur Handayani mengatakan, berdasarkan pantauan di beberapa pasar tradisional, seperti pasar Bantul, Niten, Imogiri, dan Piyungan, kenaikan harga cabai sudah terjadi sejak libur Natal dan tahun baru 2020.

Kenaikan berlangsung secara perlahan.

BREAKING NEWS: Harga Cabai Rawit Merah di Pasar Tradisional Bantul Tembus Rp 60 Ribu

Dari awalnya Rp 35 ribu sampai saat ini sudah mencapai Rp 55 ke atas.

Ia tidak mengetahui secara pasti penyebabnya.

Namun dirinya menduga, kenaikan harga cabai disebabkan karena faktor cuaca.

"Saat ini kan musim hujan. Jadi mungkin produksi cabai ditingkat petani tidak terlalu banyak. Banyak tanaman cabai yang terserang jamur," kata Zuhriyatun, Jumat (10/1/2020).

Menurut dia, saat ini permintaan cabai rawit merah di tingkat konsumen di Bantul masih stabil.

Namun produksi di tingkat petani cenderung mengalami penurunan, sehingga secara perlahan harganya cenderung mengalami kenaikan.

Halaman
123
Penulis: Ahmad Syarifudin
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved