24 Gambar dan Simbol yang Muncul pada Cupu Panjala di Gunungkidul

simbol dan gambar yang ada di Cupu Panjala diyakini sebagai ramalan untuk setahun mendatang.

24 Gambar dan Simbol yang Muncul pada Cupu Panjala di Gunungkidul
TRIBUNJOGJA.COM | WISANG SETO PANGARIBOWO
Upacara adat pembukaan cupu panjala, yang berlangsung di Gunung Kidul dari Senin hingga Selasa (22/10/2019) dini hari. 

TRIBUNJOGJA.COM - Upacara adat pembukaan Cupu Panjala digelar di  Padukuhan Mendak, Desa Girisekar, Kecamatan Panggang, Gunungkidul, Senin (21/10/2019) malam hingga Selasa (22/10/2019) dini hari.

Sejak Senin malam (21/11/2019) warga Gunungkidul dan sekitarnya mulai berkumpul di Rumah Dwidjo Sumarto, tempat dilaksanakannya prosesi upacara adat tersebut.

Cupu Panjala diyakini sebagai ramalan untuk setahun mendatang.

Tidak hanya orang dewasa saja namun dalam upacara adat tersebut anak-anak juga ikut menunggu pembukaan cupu.

Sekitar pukul 23.00 WIB, ratusan warga yang datang dibagikan nasi uduk bersama dengan lauknya seperti ayam, pete, jengkol, yang diwadahi dalam sebuah piring.

Dalam upacara pembukaan cupu panjala makan nasi uduk tidak hanya satu kali namun dua kali namun ada yang unik pada makan nasi uduk untuk kedua kalinya yaitu nasi uduk yang dibagikan harus dimakan satu piring berdua.

Menurut Ketua Dewan Kebudayaan, CB Supriyanto, makan berdua adalah simbol berbagi antar sesama manusia.

"Jadi kalau ada rezeki yang membuat seseorang itu senang jangan dinikmati sendiri tetapi harus dibagi kesenangannya denan orang lain," ujarnya.

Dalam makan nasi uduk kedua wrga minimal memakannya tiga kali suapan yang juga memiliki makna filosofis sendiri.

Makna filosofisnya tiga kali supan adalah perjalanan manusia yaitu Metu (lahir), Manten (menikah), dan mati.

"Itu merujuk pada garis tangan manusia yang membentuk huruf M, yaitu Metu, Manten, Mati," imbuhnya.

Setelah prosesi makan bersama cupu yang dibalut puluhan kain kafan mulai dibuka oleh pihak trah Kiai Panjala, dan dibaca simbol yang muncul pada kain kafan.

Adapun hasil dari simbol yang dibaca oleh trah Kiai Panjala tersebut yakni :

1. Lembar 23 kosong bersih kering
2. Sisih kidul kulon ana gambar wayang togog madhep ngidul ngulon
3. Sisih kulon ana gambar kerangka manusia
4. Sisih wetan sirah singa
5. Sisih kulon babon kutuk madep ngalor
6. Sisih wetan ana bercak darah basah
7. Sisih lor ana gambar wadon tangan diangkat diatas kepala madep ngalor ngulon
8. Sisih wetan ana barang warna menyerupai gamping
9. Sisih lor wetan ana lanang katok cekak macul
10. Sisih kidul ana gambar ombak segoro kemule tetep garing
11. Sisih kidul kulon ana gambar keris
12. Sish lor wetan ana gambar olahraga ngadep ngidul ngetan (lanang)
13. Sisih wetan eneng rambut cendak
14. Sisih lor ana wit jagung ra eneng godonge eneng woh e
15. Sisih kulon ana gambar wayang kresno
16. Sisih lor wetan ana wong lanang mlumah tangane ngrancung kiwo tengen nduwur sirah mburi.
17. Sisih kidul ana wetan gambarnasu ngulon
18. Sisih ana kulon pesawat helikopter
19. Sisih kidul wetan gambar sirah 4, gede 2, cilik 2
20. Sisih kulon ana gambar komodo
21. Kemul e garing kaku bersih
22. Cupu semar kinanti doyong ngulon
23. Semar kinantang jejeg, palang kinantang jejeg.
24. Kenthi wiri doyong ngalor wetan. (*)

Penulis: Wisang Seto Pangaribowo
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved