Gunungkidul

Terdampak Kekeringan, Warga Gunungkidul Manfaatkan Air dari Bocoran Pipa PDAM

Warga memanfaatkan air dari bocoran PDAM untuk kebutuhan sehari-hari, seperti untuk konsumsi, mandi.

Terdampak Kekeringan, Warga Gunungkidul Manfaatkan Air dari Bocoran Pipa PDAM
TRIBUNJOGJA.COM / Wisang Seto
Warga saat mengambil air pada lubang yang dibuat untuk menampung air bocoran PDAM, Jumat (4/10/2019). 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Wisang Seto Pangaribowo

TRIBUNJOGJA.COM, GUNUNGKIDUL - Menjadi daerah yang terdampak kekeringan memaksa warga Dusun Condong, Desa Botodayaan, Kecamatan Rongkop, menggunakan air yang bocor dari Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM) kurang lebih sejak tiga bulan.

Seorang warga yang memanfaatkan air dari bocoran pipa adalah Reti Warga sekitar (55).

Ia menceritakan warga membuat sebuah lubang tak jauh dari pipa yang bocor, yang digunakan untuk menampung air.

Lubang yang dibuat warga kurang lebih berdiameter 30 cm, dengan kedalaman tak jauh berbeda dengan diameter yang dibuat.

Grebek Pasar Isuzu Traga, Lebih Dekat ke Konsumen

Dirinya baru pertama kali memanfaatkan air dari bocoran pipa PDAM.

Ia memanfaatkan air dari bocoran PDAM untuk kebutuhan sehari-hari, seperti untuk konsumsi, mandi.

"Keadaan airnya ya seperti itu sedikit agak keruh. Hujan sudah tidak turun lebih dari 4 bulan," katanya pada Tribunjogja.com, Jumat (4/10/2019).

Warga sekitar selama ini membeli air dari tangki swasta seharga Rp 150 ribu sampai Rp 160 ribu dengan kapasitas sebanyak 5 ribu liter.

Sementara, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gunungkidul, Edi Basuki menyampaikan kurang lebih selama lima bulan Gunungkdiul tidak diguyur dengan hujan.

3 Kecamatan di Gunungkidul Mulai Kehabisan Anggaran Penanggulangan Kekeringan

Halaman
12
Penulis: Wisang Seto Pangaribowo
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved